Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 16 Jan 2021 18:50 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Budaya Mengunyah Pinang Juga Ada di Papua Nugini, tapi Dianggap Berbahaya

Hari Suroto
detikTravel
Bocah 10 tahun asal Jayapura bernama Nobi gemar mengunyah buah pinang. Saking gemarnya, Nobi sampai memetik sendiri buah tersebut di puncak pohon.
Foto: Ilustrasi buah pinang (Muhammad Ridho/detikcom)
Port Moresby -

Budaya mengunyah pinang ternyata dikenal juga oleh masyarakat Papua Nugini. Tapi oleh pemerintah setempat, pinang dianggap berbahaya karena bikin kecanduan.

Pinang di Papua Nugini dikenal dengan nama buai. Sama halnya dengan masyarakat Papua, masyarakat Papua Nugini juga sangat menyukai buah pinang.

Tetapi bedanya, pemerintah Papua Nugini sangat ketat mengawasi peredaran pinang. Pinang sendiri dikenal memiliki sifat psikotropika, seperti narkoba.

Kebiasaan makan pinang ini menimbulkan perasaan jika belum makan pinang maka hidup tidak jadi bersemangat, sangat membosankan dan kepala akan pusing.

Mulai dari anak kecil hingga orang dewasa, mulai pagi hingga malam, setiap harinya, mereka selalu mengunyah pinang. Buah pinang juga sangat mudah dijumpai di pedesaan Papua Nugini, pohon pinang pada umumnya ditanam di sekitar pekarangan rumah warga.

Bagi mereka, saat mengunyah pinang, tubuh mulai berkeringat, serta muncul stimulan yang memberi perasaan fly, membuat bahagia dan jadi bersemangat menyelesaikan pekerjaan.

Oleh karena itu, Pemerintah Papua Nugini pun berjuang untuk mengendalikan kecanduan masyarakat terhadap buah pinang. Pemerintah Papua Nugini juga menyebut kecanduan pinang dianggap sebagai penyebab meningkatnya penderita kanker mulut di negara tersebut.

Papua Nugini diketahui memiliki tingkat kejadian kanker mulut tertinggi di dunia. Menurut WHO, hampir satu dari 500 kasus kanker mulut terjadi di Papua Nugini dan menjadi pembunuh terbesar di negara tersebut.

Keseriusan pemerintah Papua Nugini terlihat dari pengawasan yang ketat di bandara. Selain papan larangan makan pinang di area bandara, petugas bagian check-in juga akan memeriksa secara ketat setiap penumpang sebelum memasuki X-Ray, apakah membawa pinang atau tidak.

Buah pinang tidak boleh dibawa ke kabin. Maskapai Air Niugini juga tidak memperbolehkan buah pinang diangkut dalam bagasi penumpang.

WHO sendiri menyebut bahwa sirih sebagai pelengkap mengunyah pinang, memiliki bahan aktif arecoline, bekerja pada protein reseptor yang sama di otak dengan reseptor yang bekerja dengan nikotin. Bahan ini sangat adiktif dan juga bersifat karsinogenik.


---
Artikel ini dibuat oleh Hari Suroto dari Balai Arkeologi Papua dan diubah seperlunya oleh redaksi.



Simak Video "Panglima TNI Bantu Angkatan Bersenjata Papua Nugini"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA