Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 06 Jun 2022 12:12 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Para Pasien Eksklusif di Pusat Rehab Ini Bukanlah Manusia

Penguin bermata kuning Selandia Baru
Penguin bermata kuning Selandia Baru (Foto: CNN)
Dunedin -

Ya, pusat fasilitas kesehatan ini memang bukan untuk manusia. Mereka yang dirawat di sini ialah para penguin.

Tangguh dan ganas, begitulah penguin bermata kuning digambarkan oleh orang-orang yang menghabiskan hari-hari dengan mereka. Mereka sangat sayang dengan hewan lucu itu.

Secara lokal disebut hoiho, yang berarti "penguin cerewet" dalam bahasa Māori. Penguin bermata kuning adalah spesies penguin terbesar yang hidup dan berkembang biak di daratan Selandia Baru.

"(Mereka) tidak semanis dan semanis kelihatannya. Mereka bisa memberimu tamparan yang sangat keras," kata Jason van Zanten, manajer konservasi di Penguin Place di Semenanjung Otago, Selandia Baru.

Tetapi populasinya telah turun secara dramatis dalam 30 tahun terakhir. Itu karena meningkatnya ancaman dari predator, perubahan iklim, dan penyakit.

"Dalam 10 atau lebih tahun terakhir, kami telah kehilangan sekitar tiga perempat dari populasi," kata van Zanten.

Penguin bermata kuning Selandia BaruPenguin Place Selandia Baru (Foto: CNN)

Dengan sekitar 3.000 individu dewasa yang tersisa di alam liar, ini adalah salah satu spesies penguin yang paling terancam punah di dunia.

Sekarang, para konservasionis berkumpul untuk menyelamatkan spesies tersebut. Penguin Place, tempat van Zanten bekerja, menyediakan tempat bagi hoiho untuk beristirahat.

Para penguin ini juga bisa memulihkan diri saat berada di dekatnya. The Wildlife Hospital Dunedin merawat mereka yang cedera dan berpenyakit serius.

Surga penguin ini berpacu melawan waktu untuk menyelamatkan populasi yang menurun dengan cepat. Mereka ingin para penguin itu berjuang untuk bertahan hidup.

Sementara Penguin Place adalah tempat perlindungan bagi semua burung yang sakit dan kelaparan, termasuk spesies penguin lainnya, hoiho merupakan mayoritas pasien yang dirawat.

Pusat ini didirikan pada tahun 1985 ketika petani lokal Howard McGrouther memagari sekitar 150 hektar tanahnya. Ia ingin merawat delapan pasang penguin bermata kuning yang bersarang di propertinya.

McGrouther mendirikan pusat rehabilitasi dan juga mulai menanam kembali pohon asli yang sebelumnya ditebang untuk pertanian. van Zanten mulai bekerja di pusat itu sebagai buruh, memotong rumput dan melakukan pemeliharaan, dan sekarang mengawasi operasi.

Pusat ini didanai sepenuhnya oleh pariwisata hingga pandemi Covid-19 melanda. Ketika harus ditutup untuk umum, pendanaannya dari pemerintah melalui departemen konservasi.

Selanjutnya, penyakit misterius mengintai penguin langka >>>

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA