Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Rabu, 31 Agu 2022 23:00 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Kisah Orang Laut, Penduduk Asli Singapura yang Kini Terlupakan

Suku Orang Laut Singapura
Foto: Suku Orang Laut di Singapura (BBC)
Singapura -

Tak banyak yang tahu, suku Orang Laut adalah penduduk asli pertama yang mendiami wilayah Singapura. Kini, nasib mereka sudah terlupakan. Bagaimana kisahnya?

Seiring berjalannya waktu, suku Orang Laut telah berasimilasi dengan budaya Melayu dan kehilangan bahasa aslinya. Tapi keturunan pengembara laut ini menghidupkan kembali budaya mereka melalui makanan, seperti yang dilakukan Asnida Daud.

Kunjungan ke apartemen mendiang bibinya Asnida Daud selalu menjanjikan sajian yang menggiurkan, dengan seluruh anggota keluarga duduk bersila di lantai dan makan dengan tangan seperti biasa.

Asnida terus membuat makanan dengan satu-satunya cara yang dia tahu. Ini dilakukan Asnida bertahun-tahun setelah bibinya pindah ke apartemen kecil di Clementi, sebuah kawasan perumahan di barat daya Singapura, jauh dari desa di tepi Pulau Sudong, tempat dia dulu tinggal,

Asnida memasak untuk membangkitkan nostalgia terhadap pantai pasir putih dan cara hidup riang Orang Laut. Bintang utama beragam hidangan itu biasanya asam pedas (sup ikan asam dan pedas) yang dibuat dengan Ikan Pari. Ini adalah teman sempurna untuk sepiring nasi putih lembut.

"Pedasnya sampai membuat keringatmu menetes ke nasi saat makan, tapi kamu tidak bisa berhenti makan," kata Asnida, seperti dikutip dari BBC.

Suku Orang Laut SingapuraKuliner Suku Orang Laut Singapura Foto: BBC

Pulau Sudong sekarang merupakan daerah pelatihan militer. Ini adalah pulau di lepas pantai selatan Singapura yang pernah menjadi rumah bagi Orang Laut (bahasa Melayu untuk "manusia laut"). Mereka adalah penduduk asli dan diyakini sebagai penduduk pertama Singapura.

Penyebutan paling awal tentang kelompok pengembara laut ini berasal dari sebuah buku seorang pelancong China ke Singapura pada abad ke-14, ratusan tahun sebelum kedatangan Inggris pada 1819.

Suku Orang Laut Singapura termasuk Orang Seletar yang tinggal di hutan bakau dekat Sungai Seletar, Orang Biduanda Kallang dari Sungai Kallang, Orang Gelam di akhir Sungai Singapura, dan Orang Selat dari Kepulauan Selatan.

Ada juga komunitas Orang Laut lainnya yang tinggal di rumah perahu di laut di bagian selatan Semenanjung Malaysia dan Kepulauan Riau di Indonesia.

Ibunya Asnida adalah Orang Laut, yang seperti suku Orang Galang di Indonesia, mereka pernah tersohor sebagai pendayung bagi Sultan Palembang.

Ketika berbincang dengan Asnida, yang kini menjadi pendidik dan pembela pelestarian warisan Orang Laut, kita bisa merasakan kegembiraannya saat mengingat kenangan manis memakan asam pedas semasa remaja.

Asnida mengatakan, yang menonjol dari asam pedas di pulau utama karena dibumbui dengan lada hitam yang dihancurkan menggunakan batu giling tradisional.

"Asam pedas buatan bibinya terkenal di kalangan penduduk Pulau Sudong," kata Asnida.

Selanjutnya: Orang Laut Hidup dari Laut

Selanjutnya
Halaman
1 2 3


Simak Video "Singapura Rajai Investasi Indonesia"
[Gambas:Video 20detik]
BERITA TERKAIT
BACA JUGA