Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 07 Agu 2018 22:15 WIB

TRAVEL NEWS

Bukannya Pembangunan Akomodasi di TN Komodo Hanya di Labuan Bajo?

Shinta Angriyana
detikTravel
Labuan Bajo yang terkenal dengan lautan biru (Afif Farhan/detikTravel)
Labuan Bajo yang terkenal dengan lautan biru (Afif Farhan/detikTravel)

FOKUS BERITA

Polemik di TN Komodo
Jakarta - Pembangunan akomodasi di TN Komodo menjadi polemik baru-baru ini. Tapi, bukannya hanya dapat dilakukan di wilayah Labuan Bajo?

Menurut pengamat pariwisata dan Dosen Program Studi Pariwisata Vokasi Universitas Indonesia, dahulu, pembangunan awal di kawasan tersebut hanya ada di Labuan Bajo. Namun, kini merebak isu pembangunan akomodasi di Pulau Rinca dan beberapa wilayah lainnya.

"Lagipula dulu master plan nya kalau tidak salah di Labuan Bajo yang menjadi pusat sarana dan prasarana wisatawan saya juga bingung kenapa jadi masuk ke Pulau Rinca. Padahal pulau Rinca rencana pengelolaannya adalah secara alami," ujar Diaz saat dihubungi detikTravel, Selasa (7/8/2018).

BACA JUGA: Tanggapan Penduduk Pulau Komodo Soal Isu di Taman Nasionalnya

Menurut Diaz, dulunya masterplan ini bersumber dari Swiss Contact. Sebuah LSM untuk mempromosikan pertumbuhan ekonomi berkelanjutan.

"Kalau tidak salah dulu dibuat oleh Swiss Contact," ujarnya.

Komodo yang hidup di Pulau Komodo dan Pulau RincaKomodo yang hidup di Pulau Komodo dan Pulau Rinca (Afif Farhan/detikTravel)


Diaz juga mengatakan, bahwa ada 3 area yang menjadi zona inti. Yakni Pulau Komodo, Pulau Rinca dan Pulau Padar. Zona tersebut menjadi area terbatas baik untuk dikunjungi apalagi pembangunan.

"Kalau yang saya pahami Pulau Rinca itu kan area konservasi dan termasuk ke dalam zona inti yang seharusnya pembangunan sangat terbatas di sana," tambahnya.

(sna/aff)

FOKUS BERITA

Polemik di TN Komodo
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED