Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 17 Apr 2019 10:55 WIB

TRAVEL NEWS

Kisah Agus, Rela Sepedaan 3 Hari Jakarta-Pati Demi Nyoblos

Johanes Randy Prakoso
detikTravel
Foto: (istimewa/Agus Yuliyono)
Foto: (istimewa/Agus Yuliyono)
Pati - Momen Pemilu 2019 dimaknai berbeda oleh tiap orang. Traveler bernama Agus ini misalnya, rela sepedaan tiga hari ke kampungnya di Pati demi nyoblos.

Adalah Agus Yuliyono (33), seorang warga Pati yang merantau dan bekerja di Jakarta. Walau bisa mengurus persyaratan untuk memilih di Jakarta, Agus lebih memilih merayakan pesta demokrasi di kampung halamannya di Pati dengan bersepeda.

Dihubungi detikcom, Rabu (17/4/2019), Agus berbagi kisahnya untuk meramaikan Pemilu 2019 dengan cara yang cukup berbeda. Yakni menempuh jarak Jakarta ke Pati sejauh 580 Km dengan sepeda selama tiga hari. Ini awal ceritanya.

"Berangkat kan kemarin Minggu (14/4), saya kesiangan. Harusnya jam 11.00 WIB, tapi sabtu saya masih ada kerjaan," ujar Agus.

Diceritakan Agus, perjalanan ini diakuinya cukup spontan. Perencanaan memang sudah dari dua bulan lalu, tapi eksekusinya baru dua minggu lalu.

Awal perjalanan Agus (istimewa/Agus Yuliyono)Awal perjalanan Agus (istimewa/Agus Yuliyono)


"Ini juga istilahnya ide dadakan sih. Sempat kepikiran dua bulan lalu, tapi saya baru mau gowes dua minggu lalu," cerita Agus.

BACA JUGA: Libur Panjang Minggu Ini, Pemesanan Tiket Pesawat Naik 3 Kali Lipat

Secara teknis, Agus lebih memilih nyoblos di kampung halamannya untuk menunaikan kewajibannya untuk daerah dan negara. Menurut Agus, hak memilih caleg di daerahnya juga tak kalah penting dengan kepala negara.

"Kalau DPRD, Provinsi kan harus di daerah asal. Makanya saya milih mending balik. Soalnya penting juga kan di legislatif daerah itu. Kalau milih Jakarta Presiden doang sih saya tanya-tanya," ujar Agus.

Menggowes sepeda selama tiga hari ke kampung halaman memang bukan perkara mudah. Hanya bagi Agus, perjanan ini memberinya waktu tenang untuk lebih jernih berpikir soal pilihan yang akan dipilihnya. Agus menyebut, kalau hal yang dilakukannya itu ibarat meditasi.

"Karena saya suka sepeda, kedua karena saya masih bingung mau milih siapa," ujarnya.

Agus di Tegal (istimewa/Agus Yuliyono)Agus di Tegal (istimewa/Agus Yuliyono)


Ada di sepeda itu istilahnya moving meditation, jadi saya pikir pakai sepeda sambil saya mikir di tengah jalan nentuin pilihan itu. Semi filosofis lah," cerita Agus sambil tertawa.

Menariknya lagi, Agus juga membuat tagar khusus untuk para pesepeda yang mau gowes ke TPS. Tagarnya pun cukup unik, yakni #biketovote. Kreativitas itu dilakukan Agus sebagai bentuk kecintaannya pada sepeda dan negara.

"Saya kan ada teman orang desain, 'bikinin saya logo dong buat pulang kampung.' Bike to vote saja, itu bisa dipakai semua orang sih," ujar Agus.

Hari kedua perjalanan Agus (istimewa/Agus Yuliyono)Hari kedua perjalanan Agus (istimewa/Agus Yuliyono)


Logo #biketove itu pun dipasang di sepeda dan media sosial Agus. Kisah perjalanan Agus pun bisa disimak lewat unggahan foto di laman Instagramnya. Dalam perjalanannya, terselip juga kisah menarik yang terus memotivasinya untuk bersepeda.

"Yang agak unik, di jalan banyak ketemu beberapa orang. Ada anak-anak, orang yang seringan gak kenal lalu mereka kasih support kasih dukungan kasih salam. ada perasaan gimana gitu," ujar Agus.

Untuk persiapan, Agus mengaku tak punya hal yang khusus. Sebagai pesepeda, Agus hanya memahami batas dirinya sambil menetapkan waktu dan tujuan bersepeda di hari itu.

"Persiapan karena kemarin gak ada sih. Kan sepeda sudah dari dulu, paling manage soal kekuatan diri sendiri saja. Gak terlalu ngepush, kita pakai jadwal sendiri saja. Paling lebih ke manage waktu ma tenaga saja," jelas Agus.

Sekalian wisata dan kulineran (istimewa/Agus Yuliyono)Sekalian wisata dan kulineran (istimewa/Agus Yuliyono)


Gowes ke Pati dari Jakarta, Agus pun tak melewatkan kesempatan untuk mengunjungi beberapa ikon kota sekaligua kuliner di beberapa tempat yang disinggahinya. Sambil bersepeda ke kampung halaman, sekaligus mencicipi kearifan lokal.

"Ada mampir ke tempat makan kuliner di Brebes kemarin, di Cirebon, Pekalongan juga mampir," ujar Agus.

Sedangkan untuk sepeda yang jadi tunggangannya, Agus mengaku tak memakai sepeda serius. Sepeda yang ia gunakan hanya sepeda biasa ke pasar, tapi sudah sedikit dimodifikasi.

"Ini sepeda baru saya pakai pertama kali sih jalan jauh. Ceritanya bekas pembantu teman saya. Dia gak mau pakai, saya pakai saja lah. Ini sepeda yang itu ada keranjangnya buat ke pasar. Cuma ada beberapa yang dimodif, tapi bukan buat touring sih. Mau saya tinggal di Pati buat ibu saya ke pasar," cerita Agus.

Di satu sisi, Agus menjadikan momen sepedaan ini sebagai latihan untuk menempa diri sekaligus mencapai target. Soalnya, Agus berencana ikut event sepeda bergengsi di Prancis tahun ini.

"Ini semacam latihan sih. Tahun ini ada sama teman-teman sepedaan di Paris, 1.200 km. Itu 4 tahun sekali kayak Olimpiade. Event lebarannya pesepeda jarak jauh," cerita Agus.

Terakhir, Agus juga mengajak para traveler dan masyarakat sekalian untuk memilih dan nyoblos di TPS. Gunakan hakmu untuk meramaikan pesta demokrasi lima tahun sekali ini.

"Ini effortnya berat ya buat saya. Kalau misal lihat di medsos, teman-teman itu kan gak mau susah urus ini itu antre, lah gimana? Itu kan bentuk partisipasi kita. Di samping karena suka sepeda sekalian lah, kan eventnya lima tahun sekali. Milih gak ada salahnya," tutup Agus.



Agus menutup perjalanannya pada pukul 14.30 WIB kemarin Rabu. Dihubungi oleh detikcom terpisah, ia pun telah menuntaskan kewajibannya untuk memilih di kampung halamannya.

Kisah Agus ini pun jadi salah satu yang cukup berbeda dalam gelaran pesta demokrasi hari ini. Selamat nyoblos! Lindungi dan gunakan hak pilih Anda demi Indonesia yang lebih baik.

(rdy/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED