Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 07 Okt 2019 21:15 WIB

TRAVEL NEWS

Warga Protes Lahan di Gunung Rinjani Sambil Nyanyi Garuda Pancasila

Harianto Nukman
detikTravel
Foto: (BTNGR/Instagram)
Foto: (BTNGR/Instagram)
Lombok Timur - Puluhan ibu-ibu dan anak-anak terlihat menerobos masuk kawasan Hutan Pesugulan Gunung Rinjani. Mereka melakukan protes sambil menyanyikan lagu Garuda Pancasila.

Pasca penerobosan, petugas piket jaga Balai Taman Nasional Gunung Rinjani (BTNGR) tetap menjalankan tugasnya. Mereka bermalam di lokasi, melakukan penjagaan dan pengamanan, patroli, serta penyiraman bibit pohon.

Benediktus Rio Wibawanto, Kepala Seksi Pengelolaan Wilayah II BTNGR, mengonfirmasi rangkaian kejadian yang juga dapat dilihat dalam posting di Instagram TNGR tersebut. "Iya, mas. Bisa lihat di IG balai juga," ungkapnya, Senin (7/10/2019).

Dalam unggahan itu dikatakannya kelompok ibu-ibu lainnya yang berjumlah sekitar 60 orang mulai kembali berdatangan ke kawasan Hutan Pesugulan dan bergabung bersama kelompok masyarakat yang telah bermalam pada hari sebelumnya.

Mereka bersama-sama menyanyikan lagu Garuda Pancasila dan kemudian merusak spanduk larangan pemanfaatan kawasan tanpa izin (PKTI) Hutan Pesugulan yang telah dipasang di pintu masuk.


Warga juga membongkar satu pondok dan satu tenda terpal yang ditempati oleh petugas. Barang-barang bongkaran dimasukkan secara bergantian oleh ibu-ibu ke mobil TNGR dan berharap penjagaan dibubarkan.

Petugas sempat mencegah ibu-ibu yang akan menurunkan Bendera Merah Putih. Petugas gabungan juga melakukan dialog untuk mencegah ibu-ibu itu merusak berugaq yang dijadikan tempat bermalam personil Brimob Polda NTB.

Hingga Sabtu (5/10), kelompok masyarakat masih tetap bertahan di dalam kawasan hutan Pesugulan. Demikian juga petugas mulai kembali membangun tenda darurat, memperbaiki jaringan listrik dan air. "Iya, masih bertahan," ujar Rio.




Simak Video "Cantiknya Fenomena 'Topi Awan' Gunung Rinjani"
[Gambas:Video 20detik]
(krs/krs)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA