Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 30 Nov 2019 17:08 WIB

TRAVEL NEWS

Jurus Sulawesi Utara Hadapi Turis China Nakal

Afif Farhan
detikTravel
Turis China hendak snorkeling di Pulau Lihaga, Sulawesi Utara (Afif Farhan/detikcom)
Turis China hendak snorkeling di Pulau Lihaga, Sulawesi Utara (Afif Farhan/detikcom)
Manado - Turis China dinilai kerap bikin masalah, dari vandalisme sampai merusak lingkungan. Sulawesi Utara punya jurus menghadapinya.

Tak ayal, ada saja pemberitaan soal turis China yang nakal. Baik itu mencoret-coret, buang sampah sembarangan, dan lain sebagainya.

Sulawesi Utara pun paling banyak kedatangan turis China. Bahkan angkanya, 90 persen dari jumlah kunjungan turis mancanegara ke sana.



"Iya kita akui memang ada turis China yang membuat masalah, salah satunya merusak terumbu karang saat snorkeling," kata Wakil Gubernur Sulawesi Utara Steven Octavianus Estefanus Kandouw di Kantor Gubernur Sulawesi Utara, Manado, Jumat (29/11/2019) kemarin pada awak media atas undangan kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

Untuk menanggulangi hal tersebut, Pemprov Sulawesi Utara membuat sistem pembatasan atau zonasi bagi turis China yang snorkeling. Khusus di satu titik, tidak di titik yang kaya biota lautnya.

"Terutama di Bunaken, jadi turis China yang snorkeling di sana kita batasi, misal cuma boleh di (titik) ini. Tidak boleh di titik lain," terang Steven.

Jurus Sulawesi Utara Hadapi Turis China NakalFoto: Afif Farhan/detikcom





"Kalau terumbu karang rusak, itu dilihat penyelam lain dan disorot. Kan jadinya tidak bagus," ungkap Steven.

Selain itu, Steven juga merangkul para operator tur untuk bisa mengawasi dan menjaga turis China. Namun tentu, tetap menjamin keamanan dan kenyamanan.

"Sekarang di Bunaken, misal ada kapal yang antar itu sudah ada prosedurnya. Harus ada life jacket, ada radio komunikasi, serta terdaftar," tutupnya.

Simak Video "Jokowi akan Benahi Kawasan Wisata dan Permukiman di Bunaken"
[Gambas:Video 20detik]
(sym/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA