Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 31 Mar 2020 07:34 WIB

TRAVEL NEWS

Australia Lockdown, Pelanggar Bisa Kena Denda Rp 16 Juta dan Penjara 6 Bulan

Putu Intan
detikTravel
Virus Corona di Australia: Dua Warga Positif Sebelumnya Pernah ke Indonesia
Foto: ABC Australia
Sydney -

Pemerintah Australia mengancam hukuman denda hingga penjara bagi warga yang melanggar aturan selama lockdown. Itu karena terjadi lonjakan angka kematian akibat virus Corona di Negeri Kanguru tersebut.

Lockdown di Australia dimulai Senin (30/3/2020) dan direncanakan bergulir dalam tempo tiga pekan. Lockdown di Negeri Kanguru itu dimaknai dengan membatasi pertemuan antara dua orang hingga beramai-ramai.

Hukuman bagi yang melanggar aturan lockdown ini akan mulai diberlakukan di dua negara bagian Australia yakni New South Wales dan Victoria yang penduduknya terpadat di Australia. Dilansir dari Channel News Asia, hukuman denda akan mulai berlaku hari ini pada tengah malam waktu setempat. Keputusan itu sejalan dengan aturan pemerintah federal yang disahkan pada Minggu (29/3).

"Hanya dalam keadaan luar biasa saja Anda dapat meninggalkan rumah," ujar Perdana Menteri New South Wales, Gladys Berejiklian.

"Kami akan melewati ini (pandemi Corona). Kami berada dalam posisi yang memungkinkan untuk mengontrol penyebaran sebanyak mungkin," dia menambahkan.

New South Wales dan Victoria akan mendenda warganya antara 1000-1600 dolar Australia (sekitar Rp 10-16 juta) bagi yang melanggar. Tak hanya itu, di New South Wales, orang-orang juga bisa dihukum penjara selama 6 bulan.

Peraturan lockdown itu juga berlaku di pulau kecil Tasmania, pemerintah juga membatasi pertemuan antara dua orang atau publik. Tasmania juga menjadi negara bagian pertama yang melarang orang yang punya lebih dari satu rumah untuk berpindah antara rumah satu ke rumah lainnya.

Kemudian, bagi warga Australia yang baru kembali menggunakan pesawat, diimbau untuk melakukan karantina mandiri di hotel atau fasilitas lainnya selama 14 hari. Perbatasan Australia juga telah ditutup, kecuali untuk warga negara Australia yang ingin pulang dan warga yang menetap di Australia.

Di sisi lain, ratusan penumpang kapal pesiar Vasco da Gama yang berlabuh di Australia Barat telah dibawa ke Pulau Rottnest untuk dikarantina. Hal ini dilakukan usai penumpang Kapal Ruby Princess diizinkan turun dari kapal dan dinyatakan positif Corona.

Kondisi terkini, jumlah infeksi baru dari virus Corona telah berkurang setengahnya selama sepekan usai diterapkannya pembatasan pergerakan pada 4.200 orang yang positif Corona. Sementara itu angka kematian meningkat menjadi 17 orang, sedangkan yang sembuh berjumlah 244 orang.



Simak Video "Pasien Corona di Mamuju Kabur: Dijemput Petugas, Dilawan Keluarga!"
[Gambas:Video 20detik]
(pin/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA