Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 25 Apr 2020 04:17 WIB

TRAVEL NEWS

Ramadhan di Palestina: Tak Ada Tarawih di Masjid Al Aqsa, Pasar Sepi Pembeli

Femi Diah
detikTravel
Penutupan kompleks Masjid Al Aqsa diperpanjang hingga Ramadhan. Hal ini disebabkan oleh wabah pandemi virus Corona yang belum kunjung berakhir.
Masjid Al Aqsa tutup selama Ramadhan. (Getty Images)
Jakarta -

Lentera dan lampu-lampu biasanya akan tergantung di rumah-rumah sepanjang Gaza, Tepi Barat, hingga Yerusalem saat Ramadhan. Tetapi, tidak tahun ini dengan pembatasan karena virus Corona dan ekonomi yang memburuk.

Bulan suci Ramadhan dimulai hari Jumat (24/4/2020). Seperti di negara lain, warga Palestina tahun ini menyambut Ramadhan dengan kesunyian, tidak ada taraweh dan doa bersama. Buka bersama juga sulit untuk diwujudkan.

Pembatasan ini itu untuk meredam penyebaran virus Corona berdampak kepada ekonomi. Ya, keputusan pemerintah Palestina untuk menutup sekolah, melarang resepsi pernikahan, restoran, dan masjid berimbas munculnya puluhan ribu pengangguran.

Dengan dua kematian dan 335 kasus yang terinfeksi virus Corona, berbagai peraturan diterapkan oleh Hamas di Gaza dan Otoritas Palestina di Tepi Barat dan oleh Israel di Yerusalem Timur. Termasuk, menutup Masjid Al Aqsa.

"Tidak ada jamaah, tidak ada orang, dan penutupan Masjid Al-Aqsa memiliki pengaruh besar pada orang-orang Palestina dan pada orang-orang Yerusalem pada khususnya," kata Ammar Bakir, seorang warga Yerusalem seperti dikutip Reuters.

Biasanya, masjid itu dipenuhi puluhan ribu jamaah saat bulan Ramadhan. Tapi, virus Corona membuat hanya ada azan dari masjid itu, sedangkan salat wajib dan Tarawih dilaksanakan di rumah masing-masing.

"Keputusan seperti itu adalah yang pertama dalam 1.400 tahun, itu sulit, dan menyakitkan hati kami," kata Sheikh Omar Al-Kiswani, direktur Masjid Al-Aqsa.

Tak hanya masjid yang sepi, tempat belanja juga tak bergairah. Pelanggan emang masih ada yang ke pasar dan toko-toko untuk membeli kurma, keju, acar, kacang, dan makanan ringan yang biasa dinikmati saat Ramadhan.

Tetapi dengan keluarga yang memilih untuk menghemat uang karena wabah, jumlah yang berbelanja pun menurun. Selain itu, warga juga memilih untuk di rumah saja mewaspadai penularan virus Corona.

"Orang akan sangat berhati-hati untuk mengunjungi satu sama lain karena krisis coronavirus," kata pemilik restoran Anas Qaterji.

"Orang-orang datang ke pasar untuk membuang waktu, mereka menghibur diri mereka sendiri setelah kafe-kafe tutup. Tidak ada yang belanja," kata Sameh Abu Shaban, 57, pemilik toko kurma dan permen.

Di Tepi Barat, Palestina masih menerapkan keadaan darurat kendati lockdown telah dilonggarkan untuk memungkinkan beberapa bisnis berjalan.

"Ini adalah Ramadhan yang menyedihkan," kata Maher al-Kurdi, pemilik supermarket di Hebron.

"Biasanya toko akan ramai dengan banyak orang. Tapi, masjid ditutup, yang akan merusak cita rasa Ramadhan," kata dia.



Simak Video "LDR sama Keluarga, Bikin Hampers Sendiri Yuk! "
[Gambas:Video 20detik]
(fem/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA