Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 24 Mei 2020 07:05 WIB

TRAVEL NEWS

Tolong Jangan Eksploitasi Amazon untuk Pulihkan Ekonomi Usai Pandemi

Femi Diah
detikTravel
Drone Footage hutan Amazon
Foto: FG Trade/IStock
Jakarta -

Pemimpin adat mewaspadai eksploitasi besar-besaran kawasan tambang di hulu sungai sungai Amazon setelah pandemi virus Corona. Mereka meminta agar hal itu tak terjadi karena berdampak kepada perubahan iklim.

Seluruh dunia sedang tertatih-tatih melawan virus Corona. Tak terkecuali negara-negara di Amerika Selatan. Ekonomi banyak negara pun keok terimbas langsung setelah COVID-19 merajalela.

Setelah wabah melandai, diperkirakan seluruh negara akan melakukan apapun untuk mengembalikan kondisi finansial. Termasuk, menggenjot sektor pertambangan.

Dikutip Reuters dari video pada Hari Internasional untuk Keanekaragaman Hayati pada Jumat (22/5/2020), masyarakat di Peru dan Ekuador memprediksi pemerintah bakal mengeksploitasi wilayah itu untuk menyalakan kembali ekonomi yang terhuyung-huyung karena virus Corona itu.



"Kami telah menjaga hutan hujan sepanjang hidup kami dan sekarang kami mengundang semua orang untuk berbagi dalam visi kami," Domingo Peas, seorang pemimpin Achuar di Ekuador.

"Kita perlu menemukan cara baru, setelah minyak, untuk pembangunan ekonomi, untuk kesejahteraan semua umat manusia, bukan hanya masyarakat adat," dia menambahkan.

Achuar adalah satu dari 20 suku asli, mewakili hampir 500.000 orang yang tinggal di hutan hujan yang membentang di perbatasan Peru-Ekuador. Area itu disebut sebagai Amazon Sacred Headwaters.

Dalam laporan kelompok advokasi internasional termasuk Amazon Watch dan Stand.earth yang diterbitkan pada bulan Desember menyebutkan blok-blok minyak dan gas yang ada di kawasan itu mencakup 280.000 mil persegi. Sekitar 7 persen minyak bumi diekstraksi dari blok ini.

Ekuador dan Peru memiliki rencana untuk mengeksploitasi setidaknya 40 persen tambahan, termasuk di hutan yang dipenuhi dengan satwa liar, seperti Taman Nasional Yasuno Ekuador. Hutan itu merupakan habitat jaguar, lumba-lumba sungai merah muda, anaconda, monyet melolong dan ribuan spesies lainnya.

Wilayah ini, di banyak daerah yang hampir tidak tersentuh oleh dunia modern, dinilai sebagai bagian integral hutan Amazon sebagai hutan hujan terbesar di dunia.

Selain itu, kekhawatiran juga datang dengan potensi perubahan hutan menajdi ladang karena tuntutan tanaman pangan dan kebutuhan ekspor.

Dengan kebakaran besar tahun lalu hingga terjadi deforestasi di Brasil, melestarikan hutan asli di bagian terpencil Peru dan Ekuador menjadi salah satu kesempatan untuk memelihara ketahanan bioma yang lebih luas.

"Merawat hutan Amazon, merawat hidup Anda dan generasi mendatang," kata Rosa Cerda, wakil presiden Konfederasi Kebangsaan Adat Amazon Ekuador.




Simak Video "Dugaan di Balik Kebakaran Hutan Amazon"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA