Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 15 Jun 2020 17:10 WIB

TRAVEL NEWS

Melanggar PSBB, Sejumlah Tempat Wisata Jakarta Disegel

Johanes Randy Prakoso
detikTravel
Segel penutupan tempat wisata nakal.
Tempat wisata DKI Jakarta yang kena segel (dok Disparekraf DKI Jakarta)
Jakarta -

Mulai awal pekan Minggu lalu, DKI Jakarta telah masuk ke masa PSBB Transisi. Namun, ada saja pelaku wisata yang masih nakal dan melanggar protokol kesehatan.

Sejak masuknya DKI Jakarta ke masa PSBB Transisi, tak sedikit tempat wisata yang mulai mendapat izin untuk beroperasi kembali dengan syarat ketat. Yakni dengan menerapkan protokol kesehatan sesuai rekomendasi Kemenkes dan Disparekraf DKI Jakarta.

Seminggu telah berlalu, ternyata tim pembinaan dan pengawasan Dispakrekraf DKI Jakarta masih menemukan sejumlah pelanggaran protokol oleh para pelaku wisata. Contohnya seperti pelanggaran jumlah pengunjung di sektor usaha karaoke serta bar yang sejatinya belum mendapat izin untuk kembali buka.

Dihubungi oleh detikcom, Senin (15/6/2020) Kadisparekraf DKI Jakarta Cucu Ahmad Kurnia menyebut inisial sejumlah tempat wisata di Jakarta yang kedapatan melanggar. Beberapa cukup populer.

"RH itu di Senayan karaoke (belum boleh buka). SH itu di SCBD. Mix di PIK, ada melebihi kapasitas sama nggak ada social distancing," pungkas Cucu.

Diketahui, beberapa inisial nama tempat wisata yang disebut di atas melanggar Keputusan Gubernur No. 563 Tahun 2020 Tentang Pemberlakuan, Tahapan dan Pelaksanaan Kegiatan/Aktivitas Pembatasan Sosial Berskala Besar pada masa transisi menuju masyarakat sehat, aman dan produktif.

Ketika ditanya, Cucu pun menyayangkan adanya sejumlah pelanggaran yang masih dilakukan oleh pelaku tempat wisata. Padahal, peraturannya sudah jelas untuk menekan kurva positif COVID-19.

"Saya menyayangkan masih adanya pelanggaran-pelanggaran yang dilakukan para pelaku industri pariwisata. Padahal kami sangat mengharapkan disiplin dari para pelaku industri pariwisata untuk menjalankan protokol COVID di tempat usahanya baik untuk manajemen, karyawan, maupun pengunjung yang datang ke tempatnya," tutup Cucu.

Sebagai konsekuensinya, Disparekraf DKI Jakarta pun harus membuat tindakan dan menyegel sejumlah tempat yang kedapatan melanggar protokol. Semoga bisa menjadi perhatian para pelaku wisata.



Simak Video "Strategi None Jakarta Promosikan Wisata saat New Normal"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA