Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 28 Sep 2020 10:22 WIB

TRAVEL NEWS

Kucurkan Stimulus, Pemerintah Beri Diskon Wisata Rp 2,35 Juta Per Orang

Johanes Randy Prakoso
detikTravel
Rapat Koordinasi Pimpinan (Rakorpim) Komite PC–PEN dan Kementerian/Lembaga (K/L) yang diadakan di Bintan, Kepulauan Riau pada Jumat kemarin (25/9).
Foto: (dok Biro Komunikasi Kemenkomarves)
Bintan -

Sektor pariwisata merupakan salah satu yang paling terdampak COVID-19. Untuk itu, Pemerintah mempertimbangkan memberikan stimulus bagi traveler lewat diskon wisata.

Wacana itu turut dibahas dalam Rapat Koordinasi Pimpinan (Rakorpim) Komite PC-PEN dan Kementerian/Lembaga (K/L) yang diadakan di Bintan, Kepulauan Riau pada Jumat kemarin (25/9) seperti dilihat detikTravel dari situs Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves), Senin (28/9/2020).

Pemerintah Indonesia pun menyediakan dana stimulus. Salah satunya dengan menggagas program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) untuk menangani kondisi ekonomi masyarakat yang terdampak pandemi COVID-19 dengan melibatkan K/L terkait.

"Indonesia dapat memanfaatkan dana stimulus itu untuk membangun industri, infrastruktur, dan kegiatan-kegiatan lain agar langsung tepat sasaran. Tahun ini kita memperoleh dana sebesar Rp 895 triliun," ujar Menko Luhut Pandjaitan.

Selain memfungsikan dana stimulus, pemerintah akan memfokuskan pada pariwisata domestik hingga akhir tahun 2020. Sektor pariwisata menjadi salah satu sektor yang paling terdampak pandemi COVID-19.

Dalam mengusung kegiatan pariwisata selama COVID-19, pemerintah akan menerapkan protokol kesehatan agar wisatawan merasa yakin untuk melakukan perjalanan.

Stimulus untuk industri pariwisata direncanakan memperoleh anggaran sebesar 1 triliun bersamaan dengan pada saat vaksin mulai didistribusikan di Indonesia di bulan Desember.

Pemerintah akan memberikan diskon paket pariwisata sebesar 50% per Nomor Induk Kependidikan (NIK). Maksimum diskon 2.35 juta per NIK. Dengan hal ini, diharapkan terjadi multiplier effect sebanyak 4,58 kali sampai 5,85 kali atau senilai dengan 9,34 triliun sampai 11,93 triliun.

Menko Luhut melanjutkan, kemungkinan tahun 2021 Indonesia akan memperoleh dana stimulus sekitar 500 triliun. Meskipun lebih sedikit daripada tahun 2020, Indonesia tetap bisa menggunakannya untuk bentuk-bentuk yang produktif, seperti pembuatan real estate, pengembangan budidaya tambak udang, dan sebagainya.

Diharapkan hal ini dapat memberikan pemasukan bagi negara dan membuka lapangan kerja bagi masyarakat. "Kami berharap pada tahun 2021, perekonomian Indonesia akan kembali tumbuh menjadi 4.5 hingga 5%," sebut Luhut.



Simak Video "Tinjau Penanganan Covid-19 PMI, Luhut Bahas Vaksinasi Virus Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA