Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 29 Sep 2020 23:39 WIB

TRAVEL NEWS

Dihantam Corona, AirAsia Malaysia Mau PHK Ratusan Karyawan

Wahyu Setyo Widodo
detikTravel
Sejak akhir Maret, sebagian besar armada AirAsia Group yang berjumlah 282 pesawat telah terparkir di beberapa bandara di Asia. Di antara jumlah tersebut terdapat 28 unit pesawat yang terparkir di 4 lokasi di Indonesia sejak 1 April 2020 yaitu Jakarta, Denpasar, Medan, dan Surabaya.
Foto: Ilustrasi AirAsia (dok. AirAsia)
Kuala Lumpur -

Maskapai bujet dari Malaysia, AirAsia berencana untuk melakukan PHK terhadap ratusan karyawannya. Langkah itu terpaksa dilakukan akibat pandemi COVID-19.

AirAsia Grup Bhd tengah mempertimbangkan untuk melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) kepada ratusan orang karyawannya, baik itu unitnya di Malaysia ataupun di tempat lainnya.

Kantor berita Malaysia, Bernama melaporkan, AirAsia X Bhd akan memberikan pengumuman kepada karyawan yang akan di PHK dalam tempo 72 jam sebelum hari-H PHK. Karyawan AirAsia yang terkena PHK akan diberikan tunjangan, jaminan kesehatan hingga kupon penerbangan akhir tahun.

Dilansir detikTravel dari Reuters, Selasa (29/9/2020), Chief Executive Officer AirAsia, Riad Asmat mengaku pihaknya sudah menghubungi pemerintah Malaysia, namun sampai sekarang belum menerima tanggapan apa pun.


Riad juga mengatakan bahwa korban PHK AirAsia akan dipekerjakan kembali setelah maskapai tersebut berhasil melalui pandemi COVID-19. Sedangkan karyawan yang tidak jadi di PHK, akan tetap digaji dan tidak akan dipotong.

Sementara itu, AirAsia X akan melakukan penghematan besar-besaran terkait staf teknis dan awak kabin dengan metode last in, first out (masuk terakhir, keluar pertama).

"Saya tidak tahu kapan kami akan terbang. Kami pikir, yang terbaik adalah berhemat dan kami berharap bisa memberikan kepastian kepada masyarakat," kata Chief Executive Officer AirAsia X, Benyamin Ismail.


Kantor berita Bernama melaporkan bahwa gaji para karyawan AirAsia X akan ditinjau, dan beberapa staf akan ditawari mengambil cuti tanpa dibayar untuk jangka waktu enam bulan atau sampai situasinya membaik.

AirAsia Malaysia dikabarkan akan melakukan PHK hingga akhir bulan ini. Sementara staf AirAsia X yang terkena dampak akan diberhentikan pada akhir Oktober.

(wsw/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA