Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 07 Okt 2020 14:41 WIB

TRAVEL NEWS

Qantas Batalkan Penerbangan Sampai 2021, Termasuk Bali Jakarta

Johanes Randy Prakoso
detikTravel
Qantas Airways
Foto: (Qantas)
Sydney -

Langkah pembatalan penerbangan terpaksa diambil oleh maskapai Qantas di tengah pandemi hingga Maret 2021. Termasuk rute ke Bali dan Jakarta.

Dikutip dari Executive Traveller oleh detikTravel pada Rabu (7/10/2020), pembatalan itu ditandai lewat hilangnya hampir seluruh rute penerbangan internasional pada pertangahan Juli lalu.

Diketahui, pembatalan rute penerbangan internasional itu terjadi hingga Maret 2021. Akibatnya, traveler tak akan bisa memesan penerbangan sebelum bulan Maret tahun depan.

Untuk bulan November mendatang misalnya, mayoritas telah dibatalkan. Termasuk rute ke Bali, Jakarta, Santiago dan rute musiman Sidney - Vancouver. Keputusan itu disebut akan terus demikian hingga update lebih lanjut.

Pembatalan hampir seluruh rute internasional hingga tahun depan juga akan memaksa Qantas menghadapi tuntutan refund dari para calon penumpang senilai 1 miliar USD atau setara dengan Rp 14 triliun. Jumlah yang tentunya tidak sedikit untuk dibayarkan ke penumpang.

Kebijakan terbaru maskapai Qantas itu juga membuat traveler bingung, khususnya yang telah melakukan pemesanan jauh sebelumnya. Beberapa opsi diberikan, seperti pembatalan resmi demi full refund.

Alternatif lain seperti mengatur ulang waktu keberangkatan hingga akhir tahun 2022 mendatang juga diberikan oleh pihak Qantas. Dengan cara ini, penumpang tetap bisa mendapatkan haknya di lain waktu.

Ada juga insentif berupa penambahan nilai booking 10%-20% dalam bentuk kredit, atau menukarkan kredit itu dengan dobelan poin miles. Kabar terakhir, insentif dari Qantas adalah 20% nilai booking plus dobel Qantas point.

Kabar terkini, maskapai Qantas hanya memiliki rute internasional antara Australia dan Selandia baru yang sama-sama dianggap berhasil menekan COVID-19 di negara masing-masing.



Simak Video "Pasukan Elit Australia Lakukan Kejahatan Perang di Afghanistan"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA