Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 10 Nov 2020 15:40 WIB

TRAVEL NEWS

Pergerakan Penumpang Bandara AP II Tembus 30 Juta Orang Saat Pandemi

Putu Intan
detikTravel
Jadwal penerbangan di Bandara Soetta terdampak kedatangan Habib Rizieq. Tak sedikit penumpang yang melakukan reschedule jadwal penerbangan hingga refund.
Pergerakan penumpang di Bandara Soetta. (Foto: Rifkianto Nugroho)
Jakarta -

Pandemi Corona tak menyurutkan keinginan orang bepergian. Bandara AP II mencatat pergerakan penumpang menembus angka psikologis di atas 30 juta orang.

Dilansir dari situs Angkasa Pura (AP) II, Selasa (10/11/2020) total kumulatif penumpang sepanjang tahun telah mencapai 30,04 juta orang. Perolehan itu dihitung mulai 1 Januari-7 November 2020.

Terlewatinya angka 30 juta penumpang itu ditandai dengan penerbangan Garuda Indonesia GA 207 rute Yogyakarta-Jakarta yang mendarat di Bandara Soekarno-Hatta pada 8 November 2020 pukul 13.30 WIB.

Untuk di Bandara Soekarno-Hatta sendiri, Executive General Manager Bandara Soekarno-Hatta Agus Haryadi mengatakan pada 1 Januari - 7 November 2020 jumlah penumpang di sana mencapai sekitar 17 juta orang atau sekitar 56% dari total penumpang di 19 bandara.

"Kami mengucapkan terima kasih atas kepercayaan masyarakat yang melakukan perjalanan melalui Bandara Soekarno-Hatta. Sebagai bentuk terima kasih, kami melakukan penyambutan terhadap penumpang Garuda Indonesia GA 207 pada hari ini," katanya.

"Bandara Soekarno-Hatta sebagai bandara terbesar dan tersibuk di Indonesia memiliki peran strategis dalam mendukung aktivitas masyarakat dan berkontribusi terhadap program Pemulihan Ekonomi Nasional. Kami berkomitmen menjalankan protokol kesehatan dengan baik demi lancarnya operasional Bandara Soekarno-Hatta, sehingga berdampak positif juga terhadap bandara-bandara lainnya," ujar Agus.

Jadwal penerbangan di Bandara Soetta terdampak kedatangan Habib Rizieq. Tak sedikit penumpang yang melakukan reschedule jadwal penerbangan hingga refund.Penumpang di Bandara Soetta. Foto: Rifkianto Nugroho

Sementara itu, President Director PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan jumlah penumpang di Bandara AP II per 7 November tersebut tergolong cukup tinggi. Padahal saat ini Indonesia tengah terdampak pandemi COVID-19.

"Di tengah hantaman keras COVID-19 ini PT Angkasa Pura II dan stakeholder tetap berkomitmen mengoperasikan bandara dengan operasional dan layanan sesuai standar yang ditetapkan regulator, ditambah dengan protokol kesehatan guna mencegah COVID-19 dan berbagai prosedur lain seperti misalnya terkait keimigrasian dan kepabeanan," kata Muhammad.

"Upaya-upaya tersebut membuat masyarakat tetap yakin beraktivitas dan melakukan penerbangan dari bandara-bandara PT Angkasa Pura II. Perlahan, jumlah penumpang di 19 bandara meningkat hingga sekarang melewati angka psikologis 30 juta penumpang," ujarnya.

Ia menjelaskan bahwa pencapaian jumlah ini tak lepas dari dukungan pemerintah, termasuk Kementerian Perhubungan yang menerbitkan berbagai regulasi yang mendukung sektor penerbangan.

Selain itu, Muhammad juga menjelaskan bahwa maskapai-maskapai di Indonesia juga kooperatif menjalankan aturan selama pandemi ini. PT Angkasa Pura II juga terus berkoordinasi mengaktifkan rute-rute yang sempat ditutup dan meningkatkan frekuensi penerbangan.

Peningkatan rute domestik dan rute internasional

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA