Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 12 Des 2020 08:42 WIB

TRAVEL NEWS

Canggih! Bandara Jepang Uji Coba Alat Disinfeksi Bagasi untuk Cegah Corona

Putu Intan
detikTravel
Ibukota Jepang, Tokyo memiliki dua bandara internasional yakni Bandara Internasional Narita dan Haneda. Bandara Haneda yang berada di pusat Tokyo ini, memiliki bangunan arsiretuk yang modern dan megah, serta sentuhan teknologi tinggi. Rengga Sancaya/detikcom.
Ilustrasi bandara di Jepang. (Foto: Rengga Sancaya)
Tokyo -

Bandara Internasional Kansai di Jepang telah melakukan uji coba alat yang dapat mensterilkan bagasi dari virus Corona. Tujuannya agar penumpang merasa lebih aman.

Berdasarkan eksperimen di laboratorium, perangkat tersebut efektif dalam menonaktifkan virus Corona. Hal itu disampaikan pengembangnya, Iwasaki Electric Co sebagaimana dilaporkan Kyodo News.

Perangkat berukuran panjang 4 meter, lebar 1,1 meter dan tinggi 1,8 meter itu menggunakan teknologi sinar ultraviolet. Perangkat ini sanggup mendisinfeksi 10 troli sekaligus dalam waktu sekitar 90 detik.

Perangkat itu sendiri dipasang di Terminal 1 Bandara Internasional Kansai, Osaka.

Canggihnya lagi, penumpang dapat menyaksikan pembersihan bagasi mereka dengan memindai kode QR yang terpasang dengan ponsel pintar mereka. Ada sekitar 1.200 troli yang digunakan dalam uji coba yang akan berlangsung hingga Maret 2021 itu.

Operator bandara akan mengumpulkan data seperti penggunaan troli oleh penumpang sebelum memutuskan apakah akan menggunakan perangkat itu sepenuhnya.

"Kami akan melihat bagaimana (sistem) akan mempengaruhi rasa aman penumpang," kata seorang pejabat Bandara Kansai.

Selain di Bandara Internasional Kansai, uji coba serupa juga dilakukan di Bandara Internasional Chubu Centrair di Nagoya. Uji coba itu berlangsung pada bulan Oktober hingga November 2020.

Terkait dengan pencegahan Corona, bandara di Jepang juga menyediakan fasilitas pengujian virus Corona untuk pelancong. Langkah ini dilakukan dalam rangka dibukanya kembali perjalanan internasional.

Sebagaimana diketahui, Jepang telah melonggarkan perbatasan untuk sembilan negara, di antaranya, Thailand, Singapura, Taiwan, Selandia Baru, Brunei, Vietnam, China, Korea Selatan dan Australia.

Di Bandara Narita, hasil tes PCR Corona bisa keluar dalam jangka waktu enam jam. Namun ke depannya diharapkan hasil bisa keluar lebih cepat menjadi dua jam.

Tes ini tidak ditanggung oleh asuransi. Biaya yang harus dikeluarkan oleh pelancong mencapai 46.500 yen atau sekitar Rp 6,5 juta.



Simak Video "Ini Genangan di Runway yang Bikin Bandara Semarang Ditutup Sementara"
[Gambas:Video 20detik]
(pin/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA