Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 29 Des 2020 19:11 WIB

TRAVEL NEWS

Agar Macet Puncak, Bogor Tak Abadi, Ini Saran Ahli

Syanti Mustika
detikTravel
Sejumlah kendaraan mengantre menuju jalur Puncak, Ciawi, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (29/12/2019). Satlantas Polres Bogor akan menutup jalur Puncak, Kabupaten Bogor untuk kendaraan bermotor pada malam pergantian Tahun Baru 2020 mulai Selasa (31/12/2019) pukul 18.00 hingga Rabu (1/01/2020) pukul 06.00 WIB karena akan diberlakukan bebas kendaraan bermotor di malam hari atau
Kemacetan Puncak, Bogor abadi. (ANTARA FOTO/Arif Firmansyah)

Pengamat transportasi, Darmaningtyas, tak memungkiri segarnya hawa dan indahnya pemandangan di Puncak, Bogor menjadikan kawasan itu primadona untuk berakhir pekan. Itulah yang tidak dipunyai kawasan Jadetabek.

"Puncak selalu diminati karena kawasan Puncak memang oase bagi Jabodetabek. Dan ada yang dicari di Puncak yang tak akan ditemukan di kawasan lain, yaitu serba hijau, segar, senang, bahagia, sehat, kenikmatan, nyaman, kemewahan, dan kebebasan. Dan implikasinya adalah kemacetan menuju Puncak," ujar Darmaningtyas.

Darmaningtyas mengungkapkan salah satu penyebab kemacetan adalah transportasi. Tapi, dia menilai kemacetan tidak melulu berimbas negatif, namun ada sisi positif untuk warga setempat.

"Mayoritas pergerakan menuju puncak menggunakan mobil pribadi. Ini juga kondisi jalan yang sempit dan banyak kegiatan samping. Juga banyak angkot ngetem, banyak penyeberangan sebidang dan rendahnya disiplin pengguna jalan. Ini mempengaruhi kemacetan di Puncak," kata Darmaningtyas.

"Adapun berkah dari macet yaitu timbul joki petunjuk jalan, timbul ojek lokal yang menawarkan jalur alternatif dan tarif angkot bisa naik 3 kali lipat bila melewati jalan alternatif," dia menambahkan.

Agar kawasan Puncak, Bogor tidak lagi menjadi langganan macet, Darmaningtyas memberikan saran dari segi makro dan mikro.

"Mulai dari sisi makro yaitu mendesain ulang pembangunan perkotaan di wilayah Jabodetabek yang berwawasan lingkungan. Menciptakan oase baru di wilayah Jabodetabek agar orientasi saat liburan terpecah, tidak ke puncak semua," kata dia.

"Selanjutnya stop pembangunan jalan tol baru baru di wilayah Jabodetabek, karena semakin banyak tol dibangun makin besar kebutuhan untuk rekreasi ke Puncak mencari kehijauan. Dan juga untuk mengurai kemacetan dengan tol-tol baru yang juga mendorong pergerakan ke puncak semakin banyak," dia menjelaskan.

"Teruntuk dari sisi mikro (transportasi) di mulai dari bebaskan jalur puncak dari kendaraan pribadi, kecuali bagi warga yang tinggal di sana atau memiliki usaha di sana. Jadikan jalur puncak untuk angkutan umum saja. Serta pindahkan pergerakan orang ke angkutan umum sejak dari asal perjalanan melalui layanan khusus," ujarnya.

"Atur juga angkot dengan sistem by the service sehingga tidak membuat mereka ngetem menunggu penumpang. Bangun fasilitas park and ride di pintu-pintu masuk puncak, lalu sediakan shuttle bus sedang yang nyaman untuk mengantar ke tujuan. Selanjutnya, mengurangi U-turn sebidang dengan membangun FO untuk putar balik. Kurangi penyeberangan sebidang di daerah turunan atau tanjakan dan optimalisasi jalur alternatif," ujarnya.

Halaman
1 2 Tampilkan Semua

(sym/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA