Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 16 Jan 2021 21:23 WIB

TRAVEL NEWS

Naik Taksi Ngeyel Nggak Maskeran, Turis Ini Diantar ke Pak Polisi

Turis Inggris
Ilustrasi turis (Foto: CNN)
Jakarta -

Seorang penumpang taksi yang mabuk menolak untuk memakai masker. Si sopir lalu membawa turis nakal ini ke kantor polisi.

Diberitakan CNN, Sabtu (16/1/2021), seorang pria di British Columbia, Kanada, memulai tahun baru dengan denda ratusan dolar. Salah satu petugas kepolisian mengatakan bahwa dia menyentuh wajah supir taksinya.

Tak hanya itu, turis tersebut menolak untuk memakai masker saat berada di dalam mobil.

"Pada malam tahun baru, sekitar jam 1 pagi, pengemudi taksi di Victoria menelepon 911 untuk melaporkan bahwa seorang penumpang dengan agresif menolak permintaan pengemudi agar mematuhi pedoman Undang-Undang Tindakan Terkait COVID-19 (CRMA) provinsi itu," menurut Departemen Kepolisian Victoria.

Saat menggunakan taksi atau layanan pemesanan kendaraan lain, pedoman tersebut menyarankan untuk sebisa mungkin menghindari kontak fisik dengan penumpang. Traveler harus jaga jarak sosial dan mengenakan masker.

"Pelanggar salah satu aturan ini akan dikenakan denda USD 175 (setara Rp 2,5 juta)," kata polisi.

Polisi British Columbia KanadaPolisi British Columbia Kanada (Foto: CNN)

Identitas turis nakal berkelamin pria itu belum diungkap oleh pihak berwenang. Dan, tidak jelas apakah dia adalah penduduk Kanada atau bukan.

Setelah menelepon 911, sopir taksi membawa pria itu ke markas kepolisian. Tak berhenti di situ, dia juga menolak untuk memenuhi permintaan petugas untuk meninggalkan mobil hingga dikeluarkan dari taksi dan menahannya.

Pria itu didenda atas tiga pasal. Karena, ia tidak mengenakan penutup wajah, berperilaku kasar dan tidak mematuhi arahan seorang petugas.

"Total, traveler ini diganjar hukuman sebesar 690 CAD (setara Rp 7,6 juta). Jumlah denda CRMA ini adalah yang terbesar yang pernah dikeluarkan oleh petugas VicPD kepada seseorang," kata polisi.

Turis nekat itu juga ditilang karena mabuk di tempat umum. Ia lalu ditahan di balik jeruji besi sampai dia sadar.

Hingga Senin, Kanada telah mencatat 610.740 kasus COVID-19 dengan total kematian mencapai 15.944 orang. Data dihimpun dari Universitas Johns Hopkins.



Simak Video "Kanada Dihantam Gelombang Kedua Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA