Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 24 Jan 2021 19:09 WIB

TRAVEL NEWS

Syarat Umroh Terbaru di Masa Pandemi, Batas Usia Jamaah Dinaikkan

Lusiana Mustinda
detikTravel
Masjid Quba adalah masjid pertama yang dibangun Rasulullah pada 8 Rabiul Awal pada 1 Hijriyah. Berada 5km dari masjid Nabawi atau sebelah tenggara di luar kota Madinah. Memiliki 19 pintu dengan 3 pintu utama. Dua diantaranya dibuka untuk jamaah Pria dan 1 untuk jemaah wanita. 

Masjid ini memiliki 4 menara yang menjulang tinggi. Masjid ini juga memiliki enam kubah besar, masing-masing berdiameter 12 meter dan 56 kubah kecil yang berdiameter enam meter.
Foto: Rachman Haryanto
Jakarta -

Ada beberapa syarat umroh terbaru yang dikeluarkan oleh pemerintah Arab Saudi di masa pandemi COVID-19. Salah satunya dengan memberikan kelonggaran batasan usia untuk jamaah umroh asal Indonesia.

Kepala Bidang Umroh Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umroh Republik Indonesia (Amphuri) Zaky Zakaria Anshary mengatakan ada informasi baru dari Arab Saudi yang menyatakan syarat umur bagi jamaah umroh khusus untuk warga Indonesia menjadi 18-60 tahun.

Sebelumnya pemerintah Saudi mensyaratkan batas usia maksimal 50 tahun bagi jamaah umroh. "Hal ini disambut baik oleh masyarakat Muslim Indonesia karena pendaftar umroh yang berumur lebih 50 tahun sangat banyak," ujar Zaky dalam keterangannya.

Selain itu, umroh sudah dapat dilakukan dua kali di sebagian Muassasah. Jamaah juga mulai diperbolehkan berziarah.

Syarat umroh terbaru saat masa pandemi

Syarat dan ketentuan ini diatur dalam Keputusan Menteri Agama Republik Indonesia Nomor 719 Tahun 2020 tentang Pedoman Penyelenggaraan Perjalanan Ibadah Umroh pada Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019.

Persyaratan jamaah umroh

1. Memiliki rentan usia sesuai dengan syarat yang dikeluarkan oleh pemerintah Arab Saudi yakni 18-60 tahun.

2. Tidak memiliki penyakit penyerta (wajib memenuhi ketentuan Kemenkes RI).

3. Bukti bebas Covid-19 yang dibuktikan dengan surat asli hasil test PCR/swab test yang dikeluarkan oleh rumah sakit atau laboratorium yang sudah terverifikasi Kemenkes dan berlaku 72 jam sejak pengambilan sampel hingga waktu keberangkatan atau sesuai ketentuan pemerintah Arab Saudi.

Protokol kesehatan

1. Seluruh jamaah umroh wajib mengikuti protokol kesehatan.
2. Pelayanan kepada jamaah selama di dalam negeri mengikuti ketentuan protokol kesehatan yang ditetapkan oleh menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintah di bidang kesehatan.
3. Pelayanan kepada jamaah umroh selama di Arab Saudi mengikuti ketentuan protokol kesehatan yang ditetapkan oleh Pemerintah Kerajaan Arab Saudi.
4. Protokol kesehatan selama di dalam pesawat terbang mengikuti ketentuan protokol kesehatan penerbangan yang berlaku.
5. PPIU bertanggung jawab terhadap pelaksanaan protokol kesehatan jamaah selama di tanah air, selama dalam perjalanan dan selama di Arab Saudi demi perlindungan jemaah.

Penerapan protokol kesehatan selama pandemi Covid-19 sangat ketat. Sebelum berangkat, jamaah umroh dikarantina 2 kali dan mendapatkan tes PCR 1 kali.

Lalu sesampainya di Arab Saudi akan dikarantina kembali selama 3 hari dan pada hari kedua dites PCR. Jelang pulang, jamaah harus di tes PCR lagi di Arab Saudi kemudian kembali di Indonesia.

Di Indonesia, jamaah umroh wajib melakukan 2 kali tes PCR dan 5 hari karantina. Semua protokol kesehatan dari mulai keberangkatan hingga sampai di tanah air semuanya dipantau oleh pemerintah.



Simak Video "Satgas Covid-19 Bubarkan Pengunjung Kafe di Kendari"
[Gambas:Video 20detik]
(lus/pal)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA