Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 07 Feb 2021 23:34 WIB

TRAVEL NEWS

Selandia Baru yang Masih Ingin 'Tutup Pagar' Sepanjang Tahun

Syanti Mustika
detikTravel
Panoramic view popular and famaus place nature landscape in south island New Zealand
Foto: Getty Images/primeimages
Auckland -

Meski Selandia Baru berhasil memerangi virus Corona, namun mereka belum membuka perbatasan sepenuhnya. Mungkin sepanjang tahun perbatasan sebagian masih tutup.

Dilansir detikTravel dari Lonely Planet, Minggu (7/2/2021) Selandia Baru kemungkinan akan tetap menutup perbatasannya sepanjang tahun ini. Meski mereka telah berhasil memerangi virus Corona.

Menurut Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern, hal ini disebabkan oleh ketidakpastian akan peluncuran vaksin global untuk melawan virus Corona. Persetujuan peraturan dapat diberikan untuk vaksin Pfizer atau BioNTech paling cepat minggu depan, meskipun vaksin pertama akan tiba di negara itu pada akhir kuartal pertama.

Teruntuk imunisasi massal diperkirakan tidak akan dimulai sampai pertengahan tahun. Ardern juga menegaskan bahwa negara itu akan terus mengejar travel bubble dengan negara tetangga Australia dan negara-negara Pasifik lainnya.

Selandia Baru menyadari bahwa kebijakan penutupan perbatasan ini berimbas pada dunia pariwisatanya. Namun bila mereka membuka diri untuk seluruh dunia saat ini akan menimbulkan resiko yang terlalu besar.

"Agar perjalanan bisa dimulai kembali, kami membutuhkan satu dari dua hal. Kami membutuhkan keyakinan bahwa dengan divaksinasi berarti Anda tidak menularkan COVID-19 kepada orang lain. Atau kami membutuhkan populasi kami untuk divaksinasi dan dilindungi lebih banyak lagi sehingga orang dapat dengan aman masuk kembali ke Selandia Baru. Kedua kemungkinan akan membutuhkan waktu," kata Ardern.

Sejak pandemi melanda, Selandia Baru telah memiliki 1934 kasus virus yang dikonfirmasi dan 25 kematian di antara populasi lima juta orangnya. Jumlah ini berkat langkah-langkah ketatnya.

Australia mengizinkan perjalanan bebas karantina untuk warga Selandia Baru tahun lalu. Tetapi menangguhkannya selama 72 jam ketika kasus pertama COVID-19 di komunitas dalam beberapa bulan terungkap.

Kasus itu melibatkan seorang wanita yang kembali ke Selandia Baru pada 30 Desember. Dan dia dites positif mengidap jenis virus Afrika Selatan setelah meninggalkan karantina wajib selama dua minggu.



Simak Video "Kata Sandiaga Uno Terkait Konsep Wisata Berbasis Vaksin COVID-19"
[Gambas:Video 20detik]
(sym/rdy)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA