Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 10 Mar 2021 16:54 WIB

TRAVEL NEWS

Miris Banget, Begini Kondisi Museum Purbakala Patiayam Kudus

Dian Utoro Aji
detikTravel
Museum Purbakala Patiayam Kudus
Museum Purbakala Patiayam Kudus (Dian Utoro Aji/detikcom)
Kudus -

Museum Purbakala Patiayam yang berada di Desa Terban Kecamatan Jekulo, Kudus, Jawa Tengah tidak terawat. Kondisi lantai museum pun sudah retak-retak.

Pantauan detikcom di lokasi, museum menyimpan ribuan fosil di kawasan Patiayam memprihatinkan, Rabu (9/3/2021). Lantai museum terlihat pun mengalami retak dan rusak.

Bangunan museum terdiri dari satu gedung berlantai dua. Lokasinya di lahan milik desa setempat. Terlihat juga tembok bangunan mulai luntur.

Kepala UPT Museum dan Taman Budaya Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kudus, Yusron mengakui kondisi gedung Museum Purbakala Patiayam sejumlah bangunan yang rusak. Menurutnya saat ini pemerintah minim sekali untuk pembangunan gedung.

"Yang ada gedung seperti itu, sedangkan kondisi gedung kan seperti itu. Kita lihat komponen yang rusak. Melihat kondisi seperti ini kita fokus ke perawatan yang rusak," ujar Yusron saat ditemui di kantornya, Rabu siang ini.

Museum Purbakala Patiayam KudusMuseum Purbakala Patiayam Kudus Foto: (Dian Utoro Aji/detikcom)

"Sebetulnya ada anggaran untuk perawatan meskipun kecil, karena kondisi pengalihan anggaran sehingga ini tidak terlaksanakan," sambung dia.

Yusron mengatakan kondisi bangunan museum banyak komponen yang rusak. Apalagi koleksi fosil purbakala setiap hari bertambah banyak, sehingga dibutuhkan gedung yang luas. Karena saat ini museum hanya memiliki satu gedung saja.

"Yang ada kita rawat, dan kita kalau bisa kita usulkan. Karena komponen (fosil purbakala) kita temukan dari hari ke hari semakin banyak. Sehingga membutuhkan lahan yang cukup banyak untuk media koleksi yang ada," ungkapnya.

Dia menuturkan gedung museum berdiri di lahan milik pemerintah desa. Pihak museum pun harus membayar sewa setiap tahunnya.

Museum Purbakala Patiayam KudusMuseum Purbakala Patiayam Kudus Foto: (Dian Utoro Aji/detikcom)

"Sewa ke desa, kita bayar ke desa. Setahun sekali, sekitar Rp 12,5 juta," ucapnya.

Yusron pun berharap agar ada perhatian dari dinas terkait untuk pembangunan gedung Museum Purbakala Patiayam. Sehingga koleksi - koleksi ribuan fosil dapat disajikan kepada pengunjung lebih menarik.

"Saya berharap museum kondisi memprihatinkan, lantai naik. Fondasi ada yang bergeser. Kita harapkan agar dapat anggaran perbaikan," ujarnya.

"Tadi informasi kepala dinas bahwa di rencanakan 2022 ada anggaran perawatan," sambung Yusron.

Terpisah Kabid Kebudayaan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kudus, RR Lilik Ngesti W mengatakan berharap ada pembangunan di museum Purbakala Patiayam. Seperti ada penambahan ruang untuk display koleksi fosil purba.

"Kita harapan juga nanti ada ruang display dan storage yang menunjang. Ada penambahan ruang seperti bengkel atau ruang perawatan," kata Lilik saat dihubungi detikcom lewat pesan singkat sore ini.

Menurutnya saat ini di museum tersebut terdapat puluhan ribu fosil hewan purbakala di kawasan bukit Patiayam. Di antaranya fosil hewan gajah purba, rusa, hingga hewan laut purbakala.

"Kami perkirakan 10 ribu lebih fosil ditemukan, yang kami catat ada 8 ribu fosil dan teridentifikasi dalam inventarisasi fosil 5 ribuan," tambah Lilik.



Simak Video "Warga Kudus Diimbau di Rumah Saja, Pusat Perbelanjaan Masih Ramai"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/bnl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA