Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 21 Mar 2021 07:12 WIB

TRAVEL NEWS

Lindungi Hewan dari Corona, Puluhan Kebun Binatang AS Pesan Vaksin

Winston, gorila tua di Kebun Binatang San Diego AS
Winston, gorila tua di Kebun Binatang San Diego AS (CNN)
Jakarta -

Vaksinasi Covid-19 tengah gencar dilakukan di berbagai negara. Kebun binatang di Amerika Serikat (AS) juga bakal memvaksin satwa-satwa mereka).

Pada bulan Januari, beberapa gorila di Taman Safari San Diego AS menunjukkan gejala Corona. Tak lama kemudian mereka dinyatakan positif Covid-19.

Situasi itu membuat ilmuwan dan dokter hewan di AS bertekad untuk melindungi hewan dari virus Corona. Bahkan, pencegahan dilakukan seperti layaknya dilakukan kepada manusia, seperti pemeriksaan kesehatan dan vaksinasi.

Pada 26 Januari, orangutan berusia 28 tahun, Karen, menjadi kera pertama yang divaksin di kebun binatang San Diego. Dia bahkan sudah menerima dua suntikan vaksin dari perusahaan vaksinasi hewan di New Jersey.

Kemudian, sembilan primata yang terdiri dari lima bonobo dan empat orang juga divaksinasi. Lalu, disusul dengan tiga primata lainnya.

"Saya benar-benar yakin bahwa kami ingin mendapatkannya untuk melindungi kera besar kami yang lain," kata petugas kesehatan kebun binatang, Nadine Lamberski.

Kini, sekitar tiga puluh enam kebun binatang di seluruh Amerika Serikat telah memesan vaksin Zoetis yang bertujuan memberi kekebalan pada spesies tertentu.

"Kami akan memanfaatkan kesempatan untuk mendapatkan vaksin Zoetos untuk kera besar kami sendiri," kata direktur kedokteran hewan Kebun Binatang Oakland, Alex Herman yang memesan 100 dosis vaksin.

Vaksin Zoetis mendapat izin dari Departemen Pertanian AS untuk memberi doses secara eksperimental ke Kebun Binatang San Diego. Perusahaan perlu mengajukan izin yang sama untuk memberi vaksin ke kebun binatang.

Para ilmuwan percaya bahwa virus Corona kemungkinan berasal dari kelelawar sebelum menularkan ke manusia. Kini, banyak peneliti yang khawatir manusia akan menularkan lagi ke hewan.

"Saat ini, manusia adalah vektor utama SARS-CoV-2 dengan konsekuensi bagi banyak spesies hewan," kata peneliti penyakit di Mc Master University di Kanada, Arinjay Banerjee.

Kera besar seperti gorila memiliki 98% DNA yang sama dengan manusia. Sejauh ini, kasus Corona yang terkonfirmasi di antaranya gorila, harimau, singa dan cerpelai liar. Sementara itu, para ilmuwan memperkirakan bahwa musang, anjing racoon dan rusa berekor putih juga rentan terinfeksi.

Sejak wabah Corona menyebar, Kebun Binatang dan taman safari di utara San Diego telah meningkatkan sirkulasi udara di area primata. Staf juga mengenakan masker, face shield dan membatasi waktu mereka di dalam ruangan dengan hewan.

"COVID-19 telah menjadi peringatan bagi dunia bahwa virus ini bisa menyebar dari hewan liar ke manusia dan dari manusia ke kera besar," kata Direktur Eksekutif Gorilla Doctors, Kirsten Gilardi.



Simak Video "Antrean Vaksinasi Ribuan Pelajar SMP Gowa Timbulkan Kerumunan"
[Gambas:Video 20detik]
(elk/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA