Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 31 Jul 2021 05:41 WIB

TRAVEL NEWS

Negara Ini Larang Jamaah yang Belum Vaksin Masuk Masjid

Masjid  Akhmad Kadyrov di Grozny, Republik Chechnya
Masjid Akhmad Kadyrov di Grozny, Republik Chechnya (Getty Images/iStockphoto/Leonid Andronov)
Grozny -

Di masa pandemi, sertifikat vaksin Covid-19 menjadi syarat untuk banyak hal. Di Republik Chechnya misalnya, warga wajib menunjukkan sertifikat vaksin untuk masuk masjid.

Demi menyukseskan program vaksinasi di Republik Chechnya, pemerintah setempat benar-benar mengetatkan regulasi bagi warganya. Dikumpulkan detikTravel dari berbagai sumber, Jumat (30/7/2021), sertifikat vaksin kini jadi syarat di Republik Chechnya untuk masuk ke ruang publik seperti masjid dan lainnya.

"Ketika berkunjung ke masjid, wajib untuk memiliki sertifikat vaksin," ujar Wakil Perdana Menteri Republik Chechnya, Vakhit Usmayev, awal pekan ini.

Tak hanya masjid, sertifikat vaksin Covid-19 itu juga menjadi syarat buat warga untuk masuk ke toko retail, acara olahraga, hingga fasilitas hiburan. Untuk naik moda transportasi publik, wisatawan dan warga negara bagian federasi Rusia dengan mayoritas penduduk muslim itu juga diwajibkan memakai masker.

Di momen yang sama, Menteri Kesehatan Republik Chechnya, Elkhan Suleimanov, mengumumkan bahwa sekitar 60% orang dewasa di sana telah menerima vaksin Covid-19 dosis pertama. Republik Chechnya menjadi kawasan pertama di Rusia yang mencapainya.

Dalam gambaran umum, tingkat vaksinasi sebanyak 60% disebut menjadi syarat untuk herd immunity. Pemimpin Republik Chechnya, Ramzan Kadyrov, juga mengimbau semua orang untuk segera vaksin.

"Kita menangani isu ini dengan tanggung jawab penuh sekaligus melindungi warga kami dari infeksi mematikan," ujar Ramzan.

"Saya juga menggarisbawahi bahwa kita tak harus berhenti di angka 60%, tapi hingga semua populasi divaksin," dia menambahkan.

Adapun di Rusia, program vaksinasi Covid-19 massal telah dilakukan sejak 18 Januari 2021 dan terus digenjot hingga kini. Sementara itu, Presiden Vladimir Putin kontra dengan vaksinasi, keputusan untuk program itu diserahkan sepenuhnya pada para pemimpin kawasan setempat.

Seperti di Indonesia dan banyak negara lainnya, program vaksinasi masal di Rusia juga digratiskan. Warganya bahkan bisa memilih jenis vaksin yang ingin digunakan, seperti Sputnik V, Sputnik Lite, EpiVacCorona, dan CoviVac.



Simak Video "Survei Menunjukkan 62% Warga Rusia Belum Siap Vaksinasi"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA