Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 06 Sep 2021 14:20 WIB

TRAVEL NEWS

Terlalu Bising, India Akan Ganti Klakson Jadi Seruling

Femi Diah
detikTravel
Kolkata, India, January 10, 2021: View of busy Howrah station with traffic jam and view of hand drawn cart with railway freight at Kolkata India
Ilustrasi lalu lintas di India (Getty Images/Roop_Dey)
New Delhi -

Kementerian transportasi India berencana membuat aturan baru penggunaan klakson. Ada wacana mengganti klakson dengan seruling.

Suara klakson di India sudah masuk kategori polusi suara. Menteri Transportasi India, Nitin Gadkari, mengatakan harus mengurangi tingkat polusi suara dari klakson.

Dia mengusulkan aturan untuk mengubah klakson menjadi alat musik. Aturan itu ditujukan langsung ke produsen yang membuat kendaraan baru

"Saya tinggal di lantai 11 di Nagpur. Saya melakukan pranayama (latihan yoga untuk pernapasan) selama satu jam setiap pagi. Namun, klakson mengganggu kesunyian pagi. Setelah masalah ini, pikiran muncul di benak saya bahwa klakson kendaraan harus digunakan dengan benar," kata Gadkari seperti dikutip Cartoq.

"Kami sudah mulai memikirkannya bahwa suara klakson mobil seharusnya dari salah satu alat musik India dan kami sedang menggodoknya. Suara instrumen seperti tabla, perkusi, biola, terompet, serulinglah yang seharusnya didengar dari klakson," dia menambahkan.

Sejatinya, India telah menetapkan adanya zona bebas klakson, tetapi sebagian besar pengemudi tidak mematuhinya. Berdasarkan aturan yang berlaku, kebisingan klakson tidak boleh melebihi 112 dB.

Usulan Gadkari direspons dengan pesimistis. Tapi, ada pula yang berpendapat wacana itu bisa mengurangi kebisingan klakson di India.



Simak Video "Pelabuhan Jayakarta, Pintu Masuk Berbagai Bangsa Eropa ke Nusantara, Jakarta"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/wsw)
BERITA TERKAIT