Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 08 Sep 2021 17:18 WIB

TRAVEL NEWS

Weleh! Pedagang Puncak Bogor Ada yang Getok Harga

Kawasan Puncak Pass di Jawa Barat sangat sejuk di pagi hari. Hamparan bukit-bukit dan gunung elok dipandang.
Foto: Andhika Prasetia
Bogor -

Puncak, Bogor, Jawa Barat terkenal dengan wisata kuliner mie dan kopi instan juga jagung bakar. Banyak traveler yang mencarinya di dataran tinggi ini disertai hawa dingin.

Namun, permasalahan lawas muncul ketika ada pedagang yang dianggap nakal karena menaikkan harga terlalu tinggi. Mereka menggetok harga makanan-minuman yang dijual. Alhasil banyak wisatawan terutama pemotor yang menghindari makan-makan di Puncak karena harganya dinilai terlalu mahal untuk ukuran mie instan.

Salah salah satu penjual, Jalaludin (61), yang mengamininya. Pedagang asli dari Bima ini mengatakan beberapa pedagang memang menaikkan harga barang dagangannya seperti jagung bakar, mie instan atau jualan lainnya.

"Kalau di sini jagung bakar dijual Rp 10.000 di lapak sebelah sana bahkan ada yang lebih sampai Rp 25.000. Perlakuan seperti itu ke pengunjung bukanlah hal baik secara agama," kata mantan PNS di salah satu kementerian itu.

"Ada yang menjual nasi pecel ayam dengan harga tinggi tapi kami tidak melakukannya," imbuh dia saat ditemui tim detikcom di kawasan Masjid Atta'Awun, Puncak, Bogor.

Kata Jalaludin, ia jadi salah satu pedagang yang memulai memberi keterangan harga di lembar menu. Tak hanya itu, ia juga mencetak banner menu berukuran besar dengan keterangan yang sama.

"Tujuannya biar nggak getok harga, ya dengan memasang banner," tegas Jalaludin.

Keputusannya ini bahkan menimbulkan konflik. Ia pernah dimusuhi atau tak disukai dengan pedagang-pedagang lain di Puncak.

Selanjutnya: Dimusuhi Pedagang Lain di Puncak

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA