Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 20 Sep 2021 09:25 WIB

TRAVEL NEWS

Gila! 1.400 Ekor Lumba-Lumba Diburu dan Dibantai Dalam Sehari

Femi Diah
detikTravel
In this image released by Sea Shepherd Conservation Society the carcasses of dead white-sided dolphins lay on a beach after being pulled from the blood-stained water on the island of Eysturoy which is part of the Faeroe Islands Sunday Sept. 12, 2021. The dolphins were part of a slaughter of 1,428 white-sided dolphins that is part of a four-century-old traditional drive of sea mammals into shallow water where they are killed for their meat and blubber. The hunt in the North Atlantic islands is not commercial and is authorized, but environmental activists claim it is cruel. (Sea Shepherd via AP)
Perburuan lumba-lumba di Kepulauan Faroe disorot dunia. (Sea Shepherd via AP)
Kepulauan Faroe -

Perburuan lumba-lumba di Kepulauan Faroe disorot dunia. Sebab, 1.400 ekor lebih lumba-lumba mati dalam sehari akibat tradisi itu.

Dengan jumlah itu, perburuan lumba-lumba bersisi putih (white-sided dolphin atau Leucopleurus acutus) yang berujung kematian tersebut memecahkan rekor tangkapan sepanjang massa.

Ahli biologi kelautan dari Kepulauan Faroe, Bjarni Mikkelsen, mengatakan jumlah lumba-lumba yang dibunuh akhir pekan lalu tersebut adalah rekor terbesar dalam satu hari di Kepulauan Faroe, yang merupakan wilayah otonomi Denmark. Dia mengatakan rekor sebelumnya adalah 1.200 pada tahun 1940.

Tangkapan terbesar berikutnya adalah 900 pada tahun 1879, lalu 856 lumba-lumba pada tahun 1873, dan 854 ekor pada tahun 1938, kata Mikkelsen. Ketua Asosiasi Pemburu Ikan Paus Faroese, Olavur Sjurdarberg, mengakui bahwa pembunuhan itu berlebihan.

Biasanya, jumlah lumba-lumba yang ditangkap cuma puluhan. Sebagai gambaran, 35 ekor lumba-lumba pada tahun 2020 dan 10 ekor pada tahun 2019 dalam tradisi itu. Pemerintah Faroe mengatakan rata-rata sekitar 600 paus pilot ditangkap setiap tahun.

"Itu adalah kesalahan besar," kata Sjurdarberg, yang tidak ikut berburu.

Meski begitu, menurut Sjurdarberg, penangkapan itu disetujui oleh otoritas setempat dan tidak ada hukum yang dilanggar. Perburuan semacam itu diatur di Kepulauan Faroe, merupakan bentuk non-komersial dan diorganisir pada tingkat komunitas, seringkali secara spontan ketika seseorang melihat sekumpulan mamalia laut.

Untuk ambil bagian dalam perburuan, pemburu harus memiliki sertifikat pelatihan resmi yang membuat mereka memenuhi syarat untuk membunuh hewan.

Kendati diizinkan, namun membunuh lumba-lumba sisi putih adalah tindakan "legal tapi tidak populer", kata Sjurdur Skaale, anggota parlemen Denmark untuk Kepulauan Faroe.

Perburuan melibatkan tombak yang dirancang khusus, yang digunakan untuk memotong sumsum tulang belakang paus atau lumba-lumba sebelum lehernya dipotong. Dengan menggunakan metode ini, dibutuhkan "kurang dari satu detik untuk membunuh seekor paus".

Halaman berikutnya >>> Tradisi di Kepulauan Faroe

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Keterangan KKP soal Heboh Lumba-lumba Diangkut Motor di Bima"
[Gambas:Video 20detik]
BERITA TERKAIT
BACA JUGA