Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 07 Nov 2021 13:15 WIB

TRAVEL NEWS

Karena Festival Diwali, Udara Kota India Jadi Beracun

bonauli
detikTravel
India: Udara di ibu kota, Delhi jadi beracun setelah pesta kembang api dalam festival Diwali
Udara Delhi beracun (BBC World)
New Delhi -

Kemeriahan Festival Diwali menyisakan dilema. Kini udara di New Delhi jadi beracun.

Penduduk ibu kota India, Delhi, terbangun dengan langit kelabu ketika kualitas udaranya turun ke tingkat berbahaya setelah festival Diwali. Meskipun ada larangan, banyak tempat di seluruh kota meledakkan petasan hingga Kamis (04/11) malam, sehingga memperburuk tingkat polusi.

Emisi kendaraan dan industri, debu dan pola cuaca menjadikan Delhi jadi ibu kota paling tercemar di dunia. Udara menjadi sangat beracun di musim dingin ketika petani di negara-negara bagian tetangga membakar jerami.

Dan kembang api selama Diwali, yang terjadi pada saat yang sama, memperburuk kualitas udara saat kecepatan angin yang rendah memerangkap polutan di atmosfer yang lebih rendah.

Konsentrasi PM2.5 - polutan kecil yang berbahaya di udara - mencapai 999 per meter kubik, yang merupakan angka maksimum, di beberapa bagian Delhi pada hari Jumat (05/11), menurut data pemantau kualitas udara pemerintah.

Beberapa tempat mencatat angka mendekati atau lebih tinggi dari 500, yang dikategorikan sudah parah. Angka antara nol dan 50 dianggap "baik", dan antara 51 dan 100 adalah "memuaskan", menurut indeks kualitas udara atau AQI.

Pemerintah sudah melarang penjualan dan penyalaan petasan tahun ini untuk mengendalikan tingkat polusi. Namun hal itu tampaknya tidak menyurutkan warga ibu kota untuk melakukan aksi tersebut.

Kabut asap tebal menyelimuti kota itu pada Jumat pagi, dan sudah ada warga yang mengeluh tenggorokan gatal dan mata berair. Banyak gambar dan video kabut asap yang dibagikan di media sosial.

Yang lain mengeluh bahwa penurunan kualitas udara setiap tahun selama Diwali selalu bisa ditebak. Tetapi masalah ini juga berubah menjadi isu politik saat beberapa pihak melihatnya sebagai upaya untuk menargetkan festival Hindu.

Mereka berpendapat bahwa kembang api Diwali adalah bagian intrinsik dari perayaan dan tidak bisa disalahkan atas udara berbahaya karena Delhi mengalami polusi parah sepanjang tahun.

Bahkan, beberapa orang memanfaatkan Twitter untuk berbagi foto diri mereka yang sedang meledakkan petasan, dan menyatakan bahwa mereka ingin merayakan Diwali.

Tetapi yang lain berpendapat bahwa serentetan kembang api memperburuk kualitas udara yang sudah kental dengan polutan. Petasan adalah tambahan yang relatif baru untuk festival Diwali, yang secara tradisional dirayakan dengan menyalakan lampu dan berdoa kepada dewi kekayaan, Lakshmi, untuk kemakmuran.

Para pejabat mengatakan udara hanya akan sedikit membaik menjadi berkategori "sangat buruk" pada Minggu malam (07/11). Pemantau kualitas udara pemerintah memperkirakan bahwa pembakaran jerami menyumbang sekitar 35% dari polusi udara Delhi pada hari Jumat (05/11), dan kemungkinan akan meningkat selama akhir pekan.

India memiliki polusi udara terburuk di dunia. Sebanyak 22 dari 30 kota paling tercemar di dunia ada di negara itu. Udara beracun di India membunuh lebih dari satu juta orang setiap tahun, menurut para ahli.

Tahun lalu, Delhi mencatat konsentrasi PM2.5 tertinggi sejauh ini 14 kali dari batas aman yang diakui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Sebuah studi baru-baru ini mengungkapkan bahwa 480 juta orang di India utara menghadapi tingkat polusi udara paling ekstrem di dunia.

Disebutkan juga bahwa penduduk di Delhi bisa hidup lebih lama hingga 10 tahun jika polusi udaranya bisa dikurangi hingga ke level standar pedoman WHO 10 g/m.



Simak Video "Polusi Udara di New Delhi Kian Parah, Sekolah Ditutup-Pegawai WFH"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/bnl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA