Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 11 Des 2021 18:04 WIB

TRAVEL NEWS

Berbondong-bondong Resign! Para Pilot di Hong Kong Kena Mental

Hong Kong, Hong Kong - March 21, 2018 : Cathay Pacific Airbus A350-900 aircraft at the Hong Kong International Airport. The Airbus A350 is the latest-generation aircraft to Cathay Pacific.
Cathay Pacific (Foto: Getty Images/winhorse)
Jakarta -

Hong Kong memang telah mencegah Covid. Akan tetapi, pilot yang ada di sana sudah kelelahan dan juga depresi.

Diberitakan CNN, sebelum pandemi, Hong Kong adalah pusat penerbangan yang menarik pilot dari seluruh dunia.

Dua tahun kemudian, pilot di maskapai utama Cathay Pacific merasa sangat lelah dan tertekan karena bekerja di bawah salah satu rezim karantina paling ketat di dunia. Sehingga beberapa di antaranya mencapai titik puncaknya.

Pernah dikenal sebagai perusahaan utama, maskapai yang berbasis di Hong Kong itu sekarang bergulat dengan moral yang anjlok.

Ada lonjakan pengunduran diri dan rasa frustrasi yang meningkat ketika staf menjalani langkah-langkah isolasi diri yang sulit, menurut dua pilot Cathay, yang berbicara dengan CNN dengan syarat anonimitas karena takut hukuman.

"Semangatnya hilang. Semua hilang, semua orang marah," kata pilot Cathay yang pertama. Ia telah bekerja di maskapai itu selama beberapa tahun.

Seperti kebanyakan maskapai, Cathay Pacific terpukul keras oleh pandemi Covid-19 ketika perjalanan gagal di seluruh dunia tahun lalu. Perusahaan ini secara dramatis terpaksa memangkas jadwal penerbangannya, pada satu titik tingkatnya mencapai 99%.

Namun tantangan yang dihadapinya sebagai bisnis yang berbasis di Hong Kong mungkin yang terberat di industri ini.

Kota itu, bersama dengan China daratan, adalah salah satu tempat terakhir di Asia yang masih menerapkan strategi "nol Covid". Desakan untuk membasmi jejak virus berarti menjadikannya rumah bagi salah satu karantina terpanjang di Bumi.

Dan kemunculan Omicron baru-baru ini, varian baru virus Corona, mengancam penerbangan lebih lanjut dan dapat menyebabkan kontrol yang lebih ketat.

Aturan yang ada telah menyalakan kembali perdebatan tentang apakah pendekatannya terhadap pandemi pada akhirnya merugikan kota. Karena tempat lain mulai mengadopsi buku pedoman "hidup dengan Covid".

Pilot Cathay pertama mengatakan bahwa mereka baru-baru ini berbicara dengan empat rekan yang berhenti pada hari yang sama. Pengunduran diri itu meningkat tajam dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Mereka mengatakan "banyak" rekan kerja mencari bantuan untuk mengatasi masalah kesehatan mental.

"Kami sepenuhnya mengakui bahwa aturan-aturan ini dan lamanya mereka telah membebani awak pesawat kami. Semuanya harus dipatuhi dalam perilaku dan profesionalisme mereka selama periode yang sulit ini," kata Cathay dalam sebuah pernyataan.

"Hingga akhir Oktober, tingkat pengunduran diri dan pensiun dini kami setara dengan data historis," katanya.

Yang pasti, orang yang bekerja di industri penerbangan di China merasakan sakit yang begitu dalam.

Pada bulan November, FedEx (FDX) mengatakan akan menutup total basis krunya di Hong Kong dan memindahkan pilot dari kota. Dalam sebuah pernyataan, perusahaan mengutip "persyaratan pandemi di Hong Kong.

Dan pekan lalu, British Airways (BA) menangguhkan sementara penerbangan ke Hong Kong setelah salah satu awaknya dinyatakan positif Covid-19 saat tiba di kota tersebut.

Minggu ini, Swiss International Airlines juga menangguhkan penerbangan ke Hong Kong, dengan mengatakan itu sebagai tanggapan atas pengetatan ketentuan karantina lokal untuk awak yang tiba di Hong Kong.



Simak Video "9 Penumpang Terkait Klaster Omicron, Kapal Pesiar Hong Kong Dilockdown"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA