Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 25 Jan 2022 09:47 WIB

TRAVEL NEWS

Tambah Satu Lagi, Kini Gunungkidul Punya 5 Gunung Api Purba

Jadi Desa Mandiri Inspiratif, Sandiaga Minta Nglanggeran Segera Uji Coba Buka
Gunungkidul kini punya lima gunung api purba. Foto ilustrasi adalah Gunung Api Purba Nglanggeran. (Pradito Rida Pertana/detikcom)
Gunungkidul -

Daftar gunung api purba di Gunungkidul, Yogyakarta bertambah panjang. Kini, ada lima gunung api purba di sana.

Terbaru, ditemukan bekas gunung api purba di objek wisata Watu Gendong, Kalurahan Beji, Kapanewon Ngawen di Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Sekarang, total ada lima gunung api purba di Bumi Handayani.

"Dengan yang kemarin (Watu Gendong), sementara ini iya (ada lima gunung api purba di Gunungkidul)," kata Koordinator Georesearch Plosodoyong Camp Field, Priharjo Sanyoto, belum lama ini.

Empat gunung api purba yang ditemukan lebih dulu adalah Gunung Api Purba Nglanggeran di Kalurahan Nglanggeran dan Gunung Ireng di Kalurahan Pengkok, keduanya berada di Kapanewon Patuk.

Selanjutnya, ada Gunung Gentong di Kalurahan Ngalang, Kapanewon Gedangsari, dan Gunung Batur di bibir Pantai Kalurahan Balong, Kapanewon Girisubo.

"Untuk gunung api purba paling baru di kawasan wisata Watu Gendong di Kalurahan Beji (Kapanewon) Ngawen," ujar Priharjo.

Priharjo menyebut lima gunung api purba itu memiliki karakteristik yang berbeda meski beberapa gunung lokasinya berdekatan. Keima gunung api purba di Gunungkidul itu diperkirakan memiliki umur yang hampir sama, yaitu 35 juta tahun sampai 16 juta tahun.

"Gunung Ireng bukan hasil produksi Gunung Api Purba Nglanggeran meski umurnya sama. Lalu untuk Gunung Gentong di Gedangsari bukan muntahan dari Nglanggeran meski umurnya sama," ujarnya.

Priharjo menambahkan dari lima gunung api purba itu baru Gunung Ireng yang lengkap penelitiannya. Sedangkan untuk empat gunung purba lainnya masih diteliti lebih lanjut untuk mendekati perkiraan umur.

"Sebab dalam penelitian geologi juga diperlukan penelitian laboratorium lanjutan," kata Priharjo.

Sebelumnya, tim geologi yang dikoordinasi Georesearch Plosodoyong Field Camp berhasil menemukan bekas gunung api purba di objek wisata Watu Gendong Kalurahan Beji, Kapanewon Ngawen. Temuan itu diperkirakan berusia sekitar 35 juta tahun.

Koordinator Georesearch Plosodoyong Field Camp Priharjo Sanyoto menjelaskan tengah mengkaji secara ilmiah asal-usul lokasi Watu Gendong. Sehingga, narasi tentang gunung api purba itu tidak berdasarkan cerita yang berkembang di masyarakat selama ini.

Upaya kajian ilmiah itu melibatkan sejumlah peneliti dari berbagai wilayah seperti Sragen Jawa Tengah hingga Aceh. Menurutnya, penelitian itu dimulai sejak 2016 namun sempat terhenti dan sekarang dilanjutkan.

Hasil sementara penelitian itu menyebut situs Watu Gedong menjadi salah satu peninggalan aliran piroklastik berupa struktur bebatuan. Selain itu, ada juga peninggalan lain berupa lava berlapis yang berada di aliran sungai tak jauh dari situs yang sekarang dikembangkan menjadi destinasi wisata.

"Hasil kajian awal, ada bekas gunung api purba pada masa oligosen dengan usia sekitar 35 juta tahun yang lalu. Yang jelas letak gunung ini pada waktu masih aktif berada di dalam laut," kata Priharjo.

Untuk memastikan hal itu, pihaknya masih terus melakukan penelitian hingga bulan depan. Apalagi, hingga sekarang tim peneliti belum menemukan fosil.

"Penelitian diperkirakan selesai pada akhir Februari," ujarnya.



Simak Video "Scanning QR Code PeduliLindungi di Yogyakarta Mulai Kendor"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA