Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Jumat, 28 Jan 2022 22:23 WIB

TRAVEL NEWS

WWF-Universitas Cenderawasih Luncurkan Buku Panduan Birdwatching di Papua

The most famous Cenderawasih bird is a member of the Paradisaea genus, including its type species, the large yellow-Cenderawasih, Paradisaea apoda. This type is described from specimens brought to Europe from trade expeditions. This specimen was prepared by native traders by removing their wings and legs so that they could be used as decorations. This is unknown to explorers and has led to the belief that this bird never landed but remained in the air because of its feathers. This is the origin of the name bird of paradise (bird of paradise by the British) and the name of the type of apoda - which means legless.
Foto: Ilustrasi burung Cenderawasih (Getty Images/iStockphoto/Yamtono_Sardi)
Jayapura -

Universitas Cenderawasih bekerja sama dengan WWF Indonesia meluncurkan buku Panduan Lapangan Bagi Pemandu Ekowisata Pengamatan Burung di Papua.

Buku tersebut disusun berdasarkan hasil survei keragaman jenis burung di wilayah dataran rendah Papua Bagian Utara dan pulau-pulaunya. Hasil survei yang dilakukan oleh Universitas Cenderawasih dan Yayasan WWF Indonesia Program Papua dalam kurun waktu 2016-2019.

Hasil survei itu juga menjadi dasar dikembangkannya program ekowisata pengamatan burung berbasis masyarakat di beberapa lokasi seperti Kampung Rhepang Muaif dan Sawesuma di Kabupaten Jayapura, Kampung Sawendui dan Aryoubu di Kabupaten Kepulauan Yapen, Papua.

Rektor Universitas Cenderawasih Dr Ir. Apolo Safanpo ST. MT mengatakan, universitas pertama yang berdiri di Tanah Papua, Universitas Cenderawasih terus berupaya meningkatkan kinerja dan mutu pelayanan pendidikan tinggi kepada masyarakat.

"Buku ini diharapkan memberikan manfaat untuk meningkatkan kapasitas masyarakat dan memperkuat peran kampus dalam pengabdian masyarakat," ungkap Apolo dalam keterangannya, Jumat (28/1/2022).

Sementara itu, Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (MIPA) Universitas Cenderawasih, Dr. Dirk Y P Runtuboi menyatakan bahwa identifikasi keanekaragaman hayati dan pemanfaatan berkelanjutan merupakan salah satu fokus penelitian yang dilakukan oleh Fakultas MIPA Uncen sebagai kontribusi dalam melindungi keanekaragaman hayati Papua.

Buku ini memuat deskripsi 114 jenis burung dari 212 spesies yang tersebar di dataran rendah Papua, sehingga sangat representatif dijadikan salah satu acuan dalam pengamatan dan identifikasi burung, khususnya bagi masyarakat dan para pecinta burung, untuk turut serta menjaga dan melestarikan burung-burung di Papua.

Buku Panduan Lapangan Bagi Pemandu Ekowisata Pengamatan Burung di Papua itu berdasarkan data pengamatan yang diambil dari wilayah Kampung Rhepang Muaif, Hotep Sawesuma Kabupaten Jayapura, Asai, Sawendui, Kabupaten Kepulauan Yapen, dan Kabupaten Supiori, Papua.

"Selain sebagai panduan beraktivitas oleh pemandu ekowisata, buku ini juga merupakan sumber informasi dan edukasi bagi wisatawan bahwa burung-burung tersebut adalah satwa yang dilindungi dan pemanfaatannya hanya sebagai aset wisata berkelanjutan dan tidak boleh diperdagangkan atau dijadikan buah tangan," ujar Wika Rumbiak, Manager Program Papua Yayasan WWF Indonesia.

Buku ini dikemas dengan penuh warna. Ada beberapa fakta menarik tentang jenis burung tertentu, juga ilustrasi yang menarik minat anak-anak untuk lebih jauh belajar bagaimana mengidentifikasi morfologi burung.

Sedangkan untuk versi digitalnya, buku itu dilengkapi dengan fitur suara burung yang bisa langsung didengar. Berbagai keunikan buku ini membuatnya dapat digunakan pecinta burung baik anak-anak maupun orang dewasa.



Simak Video "Keindahan Gunung Botak, Manjakan Mata dengan Hamparan Laut Lepas"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA