Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 17 Apr 2022 18:33 WIB

TRAVEL NEWS

Lima Mitos Paling Kontroversial Titanic dan Dibantah

Titanic
Titanic (Foto: Istimewa)
Jakarta -

Kapal pesiar Titanic tenggelamnya pada 15 April 1912. Hingga kini, ada begitu banyak mitos yang berhembus mengiringinya

Ada banyak mitos tentang kapal Titanic dan lima yang paling kontroversial telah dibantah. Berikut daftarnya, seperti diberitakan BBC, Minggu (17/4/2022):

1. Awak Titanic sedang mencoba membuat rekor kecepatan

Ini adalah fiksi bahwa kru Titanic berusaha untuk membuat rekor kecepatan pada pelayaran perdananya. Kapal itu dibangun untuk kemewahan, bukan untuk kecepatan, dan tidak akan mampu bersaing dengan kapal Atlantik yang lebih cepat.

2. Titanic membawa emas batangan dan mumi Mesir

Salah satu cerita yang paling banyak diceritakan tentang Titanic adalah bahwa ada mumi Mesir dan emas batangan di dalamnya. Kenyataannya adalah bahwa daftar kargo kapal tidak pernah memiliki catatan emas batangan.

Sebenarnya, itu adalah kapal White Star lain, HMS Laurentic, yang keluar dari galangan kapal yang sama dengan Titanic dan tenggelam pada tahun 1917, yang membawa emas batangan.

Ada desas-desus muncul bahwa mumi misterius dimuat ke kapal sebagai kargo. Titanic membawa benda-benda yang sangat berharga atas nama penumpang, seperti barang seni dan artefak, yang semuanya hilang. Banyak penumpang kemudian mengajukan klaim asuransi yang besar dan sangat rinci. Mumi Mesir bukanlah salah satu dari benda-benda itu.

TitanicTitanic (Foto: Istimewa)

3. Botol sampanye yang digunakan untuk membaptis Titanic tidak pecah

Klaim ini ketika Titanic diluncurkan dan dibaptis, sebuah botol sampanye menabrak lambungnya tetapi tidak pecah, yang konon membawa nasib buruk.

Tetapi tidak ada bukti untuk membuktikan bahwa ini terjadi. Tak satu pun dari kapal White Star Line 'dibaptis' dengan cara ini.

4. Penumpang kelas tiga Titanic dikunci di bawah

Menurut cerita, penumpang kelas tiga dikurung di bawah, sehingga mereka tidak dapat mengakses sekoci.

Banyak penumpang kelas tiga di dalamnya meninggal, tetapi terlepas dari pendapat umum, mereka tidak ditolak mendapat tempat di sekoci.

Salah satu dari mereka, seorang warga Irlandia bernama Daniel Buckley, kemudian bercerita tentang bagaimana dia tidur di ranjangnya di bawah ketika dia mendengar dan merasakan dampak menabrak gunung es.

Dia menuju ke geladak dan diberi pelampung oleh penumpang kelas satu. Dia kemudian naik sekoci, yang membawanya ke tempat yang aman.

5. Penumpang pria Titanic menyamar jadi wanita agar mendapat tempat di sekoci

Sebuah laporan surat kabar mengklaim bahwa seorang penumpang bernama William Sloper menyamar sebagai seorang wanita agar dapat naik ke sekoci. Cerita itu tidak benar karena Sloper tidak pernah menjalaninya.

Pada zaman Edwardian, ada pandangan bahwa laki-laki mengambil kursi belakang yang dikhususkan untuk perempuan dan anak-anak, maka cerita tentang laki-laki menunggu untuk naik perahu atau memang bahwa seorang pria berpakaian seperti perempuan untuk menyelamatkan hidupnya.

Kenyataannya, banyak laki-laki yang naik sekoci, dan hampir 50% dari korban selamat adalah laki-laki.



Simak Video "Liburan Asik, Bersantai Sore Hari Di Atas Kapal Mewah, Bali"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA