Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 09 Mei 2022 11:04 WIB

TRAVEL NEWS

Air Volume Begitu Besar Terdeteksi di Bawah Es Antartika

Perubahan iklim: Gletser terbesar di Antartika meleleh dengan cepat dan dapat pecah dalam 5-10 tahun, kata ilmuwan
(Foto: BBC Magazine) Ilustrasi Antartika, ada air dengan volume besar di di bawah Aliran Es Whillans
Jakarta -

Air dengan jumlah yang begitu besar telah terdeteksi dalam sedimen yang mendasari bagian dari lapisan es Antartika Barat.

Diberitakan BBC, Senin (9/5/2022), volumenya setara dengan penampungan yang dalamnya beberapa ratus meter. Air terdeteksi di bawah Aliran Es Whillans, tetapi kehadirannya kemungkinan direplikasi di tempat lain di Benua Putih itu.

Karena itu, air ini bisa menjadi pengaruh penting tentang bagaimana Antartika bereaksi terhadap dunia yang lebih hangat, kata para peneliti kepada jurnal Science minggu ini.

Air di dasar gletser dan aliran es umumnya berfungsi untuk melumasi pergerakannya. Perpindahan air ke dalam atau ke luar reservoir yang dalam ini berpotensi untuk memperlambat atau mempercepat aliran es.

Model yang mensimulasikan dampak iklim di masa depan harus memperhitungkannya sekarang. Deteksi tersebut dilakukan oleh tim yang dipimpin oleh Dr Chloe Gustafson dari Scripps Institution of Oceanography di San Diego, AS.

Dia mengatakan sedimen dalam adalah lumpur dan pasir laut purba yang menjadi jenuh dengan air laut asin ribuan tahun yang lalu ketika Lapisan Es Antartika Barat jauh lebih luas daripada sekarang.

"Sedimen ini saya anggap sebagai spons raksasa," jelasnya.

"Jika Anda bisa memeras semua air itu dan menggenangnya di permukaan, kedalaman air akan berkisar dari sekitar 220 m hingga 820 m," kata dia.

"Sebagai perbandingan, Empire State Building tingginya sekitar 440 m. Jadi di bagian yang paling dangkal, air ini akan naik ke separuh Empire State Building, dan di bagian terdalamnya hampir menenggelamkan dua Empire State Buildings," kata peneliti postdoctoral itu.

Dr Gustafson melakukan pengukurannya selama ekspedisi enam minggu di Whillans Ice Stream, konvoi es yang bergerak cepat dengan ketebalan 800 m dan lebar 100 km yang masuk ke dalam Lapisan Es Ross.

Teknik yang dia gunakan disebut magnetotellurik. Ini mencatat variasi medan listrik dan magnet alami Bumi untuk menentukan sifat material yang terkubur, baik itu batuan, sedimen, es, atau air.

Lalu, tim yang dipimpin Scripps ingin mengulangi pekerjaannya di Gletser Thwaites. Kira-kira seukuran Inggris Raya atau Florida, Thwaites jauh, jauh lebih besar daripada Aliran Es Whillans. Saat ini menjadi subjek studi intensif oleh peneliti AS dan Inggris karena tingkat lelehnya.

Kecepatan arus keluar Thwaites telah berlipat ganda dalam 30 tahun terakhir dan ada kekhawatiran bahwa hilangnya es di masa depan dapat menambah kenaikan permukaan laut global secara signifikan.



Simak Video "Penampakan Gletser 'Kiamat' Antartika yang Diprediksi Segera Mencair"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA