Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 30 Mei 2022 12:15 WIB

TRAVEL NEWS

99,9% Wisatawan Hilang di Sungai Aare Ditemukan dalam 3 Minggu

Putu Intan
detikTravel
TOPSHOT - Young men jump into the river Aare on June 21, 2017 in Bern.

Europe sizzled in a continent-wide heatwave with London bracing for Britains hottest June day since 1976 as Portugal battled to stamp out deadly forest fires. Cooler weather was aiding their efforts, but thermometers were still hovering around 35 degrees Celsius (95 degrees Fahrenheit) -- a level matched across oven-like swathes of Europe, including Italy, Austria, the Netherlands and even alpine Switzerland. / AFP PHOTO / Fabrice COFFRINI        (Photo credit should read FABRICE COFFRINI/AFP)
Foto: Fabrice Coffrini/AFP via Getty Images
Jakarta -

Kejadian wisatawan hilang di Sungai Aare sudah beberapa kali terjadi. Mayoritas dapat ditemukan dalam 3 minggu.

Duta Besar RI untuk Swiss, Muliaman D Hadad, memaparkan data dari Kepolisian Swiss yang mengungkap 15-20 wisatawan tenggelam dan terbawa arus Sungai Aare setiap tahunnya.

Menurut Muliaman, banyaknya kasus orang tenggelam maupun hilang di Sungai Aare disebabkan karena lokasi tersebut merupakan tempat wisata yang banyak didatangi warga. Bukan hanya menyaksikan keindahan Sungai Aare, wisatawan biasanya berenang dan bermain di air.

"Jadi kenapa cukup banyak karena bisa disampaikan ini tempat orang berenang (wisata) jadi kasusnya 15-20 setahun," kata dia.

Dari jumlah itu, mayoritas dapat ditemukan.

"Mayoritas kejadian serupa pada tahun-tahun sebelumnya itu 99,9 persen ditemukan dalam tiga pekan," kata Muliaman dalam konferensi pers, Sabtu (30/5/2022).

Akan tetapi, pada waktu kritikal ada juga korban yang sudah ditemukan dalam tiga hari. Muliaman sendiri tak menyebut dengan jelas berapa persentasenya.

"Tiga hari pertama biasanya sering ditemukan tetapi mayoritas tiga minggu," ujarnya.

Lebih lanjut, perbedaan waktu penemuan wisatawan hilang ini tergantung pada sejumlah faktor. Misalnya cuaca, kenaikan debit air hingga kondisi air sungai yang keruh dapat menghambat pencarian korban.

Sementara itu untuk pencarian putra Ridwan Kamil, Emmeril Khan Mumtadz (Eril) yang terseret arus Sungai Aare terus dilakukan tanpa batas waktu.

"Sebenarnya, tidak ada batas waktu karena ketika bertemu dengan tim SAR jawaban dari polisi sungai adalah 'menjadi tugas kami, menjadi pemantau polisi sungai'. Jadi tidak ada ucapan kapan pencarian akan dihentikan. Pencarian terus dilakukan setiap hari karena itu memang menjadi tugas mereka sehari-hari," kata dia.

Pencarian Eril terus dilakukan dengan mengerahkan berbagai upaya, termasuk menggunakan drone, penyelam, hingga teropong.



Simak Video "Kepolisian Bern Sudah Susuri 30 Km Sungai Aare Mencari Eril"
[Gambas:Video 20detik]
(pin/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA