Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Jumat, 10 Jun 2022 15:03 WIB

TRAVEL NEWS

Rumah di Batam Masuk Nominasi 20 Karya Arsitektur Terbaik Dunia

Yasmin Nurfadila
detikTravel
Rumah Tambah di Batam
Rumah Tambah di Batam (Foto: Aga Khan Trust for Culture / Mario Wibowo)
Jakarta -

Selain Bandara Banyuwangi, bangunan lain di Indonesia yang masuk nominasi Aga Khan Award for Architecture (AKAA) adalah sebuah rumah unik di Batam yang disebut Expandable House.

Rumah Tambah atau Rubah merupakan karya dari ETH Zurich, arsitek Stephen Cairns yang berkolaborasi dengan Miya Irawati, Azwan Aziz, Dioguna Putra, dan Sumiadi Rahman. Karya ini selesai dibangun pada 2019.

Berdasarkan informasi dari rilis pers proyek ini, Rumah Tambah merupakan sebuah inovasi rumah tinggal berkelanjutan yang secara khusus didesain untuk daerah-daerah tropis dengan tingkat perkembangan yang sangat cepat.

Desain fondasi dan atap bangunan dibuat secara khusus untuk dikembangkan secara vertikal hingga tiga lantai. Rumah Tambah dapat dikembangkan dan diperluas sesuai dengan perkembangan ekonomi dan jumlah anggota keluarga yang menempatinya.

Rumah ini juga mengedepankan penghematan energi dengan dibuatnya desain yang memungkinkan rumah untuk mengumpulkan energi dari matahari dan air hujan. Tidak hanya itu, rumah ini juga didesain untuk dapat mengelola limbahnya sendiri dengan sistem pembuangan yang terdesentralisasi.

Rumah Tambah ini dirancang untuk dikembangkan di Indonesia dan Asia Tenggara. Namun, sebagai percobaan, prototipe Rumah Tambah dibangun pertama kali di Batam. Karena pada tahun 2015 Batam merupakan kota dengan perkembangan tercepat di dunia.

Dengan desainnya yang sangat fleksibel (menyesuaikan dengan perkembangan manusia di dalamnya), hemat energi, dan berkelanjutan, Rumah Tambah di Batam berhasil menarik perhatian dunia arsitektur. Jika prototipe Rumah Tambah ini berhasil, maka proyek Rumah Tambah akan dikembangkan ke wilayah lain di Indonesia dan Asia Tenggara.

Sebelumnya AKAA mengumumkan daftar 20 besar karya arsitektur terpilih untuk memperebutkan juara pertama. AKAA 2022 diikuti oleh 463 karya arsitektur yang kemudian diseleksi dan menghasilkan 20 besar karya yang berasal dari 16 negara.

Aga Khan Award for Architecture merupakan ajang penghargaan untuk karya arsitektur tertua yang telah diselenggarakan sejak tahun 1977. Proses seleksi AKAA menekankan pada karya arsitektur yang tidak hanya memenuhi kebutuhan fisik, sosial, dan ekonomi masyarakat, tetapi juga dapat menstimulasi dan merespons aspirasi kebudayaan.

Dalam AKAA 2022, Indonesia berhasil meloloskan dua karya ke dalam nominasi 20 besar. Karya tersebut yaitu Bandara Internasional Banyuwangi dan Rumah Tambah.



Simak Video "Sepenggal Kisah Kelam Vietnam, Batam"
[Gambas:Video 20detik]
(ysn/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA