Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Kamis, 30 Jun 2022 20:41 WIB

TRAVEL NEWS

Hotel Berhantu di Bedugul, Tukang Kebunnya: Enggak Horor, Enggak Mistis

Tim detikBali
detikTravel
Hotel Bedugul Taman Rekreasi Hotel & Resort, di Bali, Indonesia
Foto: Getty Images/iStockphoto/Aleksandr Golubev
Tabanan -

Hotel Puncak Indah Bedugul di Desa Batunya, Kecamatan Baturiti, Kabupaten Tabanan, menjadi sorotan karena dikabarkan sangat horor. Tukang kebun hotel tersebut bilang kisah itu dilebih-lebihkan.

Tukang kebun hotel itu adalah I Made Suparka. Pria berusia 56 tahun itu bilang kesan horor bisa saja diakibatkan karena saking lamanya hotel yang juga disebut sebagai Bedugul Taman Rekreasi Hotel and Resort tersebut tidak beroperasi.

Tukang kebun yang juga berdagang keripik di depan pintu masuk utama menuju Hotel Puncak Indah Bedugul hanya tersenyum bila disinggung soal mitos atau cerita horor di tempatnya bekerja itu.

"Ada tamu Rusia meninggal, sama sekali tidak ada. Pekerja bangunan meninggal, itu tidak benar. Saya ikut membangun dari 1990," kata Suparka, dalam perbincangan dengan detikBali pada Rabu (30/6/2022).

Suparka merupakan warga Banjar Taman Tanda, Desa Batunya, Kecamatan Baturiti. Saat ini, ia bekerja sebagai tukang kebun di hotel tersebut.

Selain itu, Suparka juga mengaku pernah bekerja di bidang akomodasi wisata sebagai house keeping di salah satu bungalow di Desa Candikuning sebelum bekerja sebagai tukang kebun di hotel Puncak Indah Bedugul.

Setiap hari ia bekerja mulai pukul 07.00 Wita sampai tengah hari. Selepas itu, ia akan membantu istrinya berjualan keripik di depan pintu masuk utama menuju hotel.

I Made Suparka saat dijumpai pada Rabu (29/6/2022) yang menjual keripik di depan pintu masuk hotel Puncak Indah Bedugul. Ia mengaku sebagai salah satu tukang kebun di hotel mangkrak itu.I Made Suparka saat dijumpai pada Rabu (29/6/2022) yang menjual keripik di depan pintu masuk hotel Puncak Indah Bedugul. Ia mengaku sebagai salah satu tukang kebun di hotel mangkrak itu. (Chairul Amri Simabur/detikBali)

Selama bertugas, ia menyebutkan tidak pernah mengalami pengalaman mistis atau hal aneh-aneh. Meski ia mengaku tidak berani kalau sampai melihat atau merasakan hal-hal yang selama ini diceritakan soal bangunan hotel tersebut.

"Astungkara tidak pernah. Berhubung tidak berani juga melihat. Mudah-mudahan tidak ada," kata dia.

Sebagai orang yang pernah bekerja dari awal pembangunan gedung, Suparka mengaku agak heran juga dengan cerita-cerita yang bermunculan.

Ia juga menjelaskan bahwa bangunan hotel itu awalnya dibangun oleh pengusaha bidang pariwisata, I Wayan Purnayasa pada awal 1990, hingga dijual sekitar 1998 kepada Philip Prihasmoro dari Jakarta.

"Saya yang mengetahui dari awal hanya senyum saja kalau ada cerita-cerita seperti itu," ujarnya.

Soal viralnya bangunan dan areal hotel tersebut, menurut Suparka, tidak lepas dari aktivitas orang-orang yang keluar masuk bangunan. Padahal, sebetulnya hal itu tidak diizinkan.

"Kalau siang tidak pernah ada orang masuk atau diizinkan masuk. Kalau siang ya. Waktu itu belum dipagar. Tapi kadang malam ada yang curi-curi masuk. Tapi kalau malam saya sudah pulang. Kan tidak ada yang jaga," ujarnya.

Halaman berikutnya >>> Dijaga enam tukang kebun

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA