Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Kamis, 22 Sep 2022 10:11 WIB

TRAVEL NEWS

Turis Kena Prank Tarif Hotel, PHRI: Hotel Jangan Bikin Aturan Suka-suka

Syanti Mustika
detikTravel
Ilustrasi hotel
Ilustrasi hotel Foto: Getty Images/simon2579
Jakarta -

Mungkin traveler sempat menemukan konten traveler yang mengeluhkan terkena 'prank' harga saat check in hotel. Hal ini akan membuat kita waswas bila ingin memesan hotel.

Dunia pariwisata perlahan bangkit setelah lebih dua tahun goyah karena pandemi. Para wisatawan domestik dan internasional kembali datang ke destinasi favorit di Indonesia. Sebut saja Bali, Lombok, Labuan Bajo, dan lainnya.

Namun sempat viral beberapa kasus tak mengenakkan yang dialami wisatawan di destinasi wisata. Salah satunya adalah hotel yang sesuka hati mengubah harga kamar. Tentu saja ini akan membuat wisatawan kesal dan ogah kembali datang, bukan?

Ketua Badan Pimpinan Daerah Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Sutrisno Iwantono pun mengimbau para pengusaha hotel tidak membuat aturan suka-suka. "Ikuti aturan normal, jangan bikin aturan aneh-aneh," ungkap Sutrisno saat dihubungi detikcom, Rabu (21/9/2022).

Terkait hotel-hotel atau vila nakal yang menaikkan harga sesuka hati atau melakukan 'prank' harga ke wisatawan, PHRI menyebutkan itu bukan anggota mereka. Sebab, PHRI sudah jelas aturan dan etikanya.

"Kalau anggota PHRI tidak mungkin melakukan prank harga. Dan tidak semua hotel dan vila itu anggota PHRI. Nah, yang bukan anggota PHRI, kita nggak tahu nih hotel mana yang melakukan prank harga," ujarnya.

"Itu memang sudah ada aturan main dari pemerintah, sudah tetapkan. Hal itu sudah bagian kredibilitas hotel. Kalau nanti dia melakukan prank, tidak lakulah dia. Kalau dia anggota PHRI, nggak mungkinlah dia prank, karena kita mengutamakan etika dan kepatutan," jelas Sutrisno.



Simak Video "Respons PHRI DIY soal Ratusan Pegawai Hotel Ibis-Mal Malioboro Disebut Alami PHK"
[Gambas:Video 20detik]
(sym/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA