Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Sabtu, 05 Nov 2022 23:01 WIB

TRAVEL NEWS

Ahli ITB: Waspada Potensi Tsunami 34 Meter di Pesisir Selatan Jabar

Rifat Alhamidi
detikTravel
Poster
Foto: Ilustrasi tsunami (Edi Wahyono/detikcom)
Bandung -

Ahli Geodesi dari ITB, Heri Andreas mengatakan adanya potensi tsunami setinggi 34 meter di pesisir selatan Pulau Jawa bisa terjadi berdasarkan penelitian para pakar.

Andreas juga telah melakukan pemodelan yang menyebutkan ada resiko terjadinya tsunami akibat megathrust. Sebelumnya, muncul jurnal ilmiah yang diterbitkan online pada 30 Oktober 2022.

Jurnal itu menerangkan potensi dari gempa bumi megathrust dan tsunami di pesisir selatan Jawa Barat dan tenggara Sumatera. Di dalam artikel yang disusun Pepen Supendi dkk di Springer, dikatakan potensi ketinggian maksimum tsunami dari gempa bumi megathrust ini bisa mencapai 34 meter di sepanjang pesisir barat Sumatera bagian selatan dan pesisir selatan Jawa dekat semenanjung Ujung Kulon.

"Kalau itu kan sudah banyak yang meneliti, salah satunya Mas Pepen. Saya juga bikin pemodelan. Dari data dan pemodelan, risikonya memang ada di situ (tsunami 34 meter)," kata Heri Andreas saat dikonfirmasi.

Heri Andreas mengungkap, pemodelan dari para ahli memang bisa berbeda-beda ukuran ketinggian tsunami yang dihasilkan. Namun, rata-rata pemodelan yang ada mencapai puluhan meter.

"Kalau model kita itu 20 meter dan nyampe ke Pelabuhan Ratu. Kalau Mas Pepen 34 meter, itu (pemodelannya) sama temen-temen BRIN dulu kayanya," tuturnya.

Dari pemodelan yang telah diteliti Heri Andreas, tsunami di pesisir selatan Pantai Jawa bakal mengangkat atau memisahkan wilayah Pelabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Dengan ukuran skala kekuatan gempa, sebesar 8,9-9 magnitudo.

"Karena ada energi besar yang bisa ngangkat suatu daerah. Nah berarti energinya ada, terus dikalkulasi kira-kira akan mencapai skala 8,9-9 magnitudo," ujarnya.

Pemodelan yang dilakukan Heri Andreas dan timnya ini akibat terjadinya subduksi atau suatu proses pergerakan pada kerak bumi yang menimbulkan lekukan, lipatan, retakan, patahan sehingga berbentuk tinggi rendah atau relatif pada permukaan bumi. Karena adanya subduksi tersebut, terjadi sesar atau patahan lempeng di dalam laut yang bisa menimbulkan tsunami.

"Ini terjadi karena disubduksi di laut. Dengan mekanisme nanti sesar naik, itu pasti akan ada tsunami. Kalau dengan jumlah yang besar tersebut, kira-kira 20 meter yang bakal terjadi sampai mungkin di beberapa lokasi bisa 30 meter bisa saja. Tergantung pemodelannya," ungkapnya.

Sebagai Peringatan, Harus Disikapi Positif

Heri Andreas menyatakan, pemodelan dan penelitian tsunami ini bukan bertujuan untuk memberikan rasa takut yang berlebihan kepada masyarakat yang tinggal di wilayah pesisir. Justru penelitian ini merupakan peringatan awal, supaya semua pihak menjadi waspada dan menyiapkan sejumlah mitigasi jika bencana itu terjadi.

Heri juga memberikan saran bagi pemerintah supaya bisa menyiapkan mitigasi untuk menghadapi potensi bencana tersebut. Ia menyebut, ada upaya mitigasi struktural dan nonstruktural yang bisa menjadi solusi menghadapi ancaman itu.

"Mitigasi struktural kita bisa bangun tanggul tsunami kayak di Jepang. Tapi itu kita kayaknya enggak mampu karena cost-nya juga mahal. Berarti kita bisa memilih mitigasi nonstruktural, dengan menyiapkan masyarakatnya paham kalau misalnya ada gempa, mereka sudah harus lari ke mana," tuturnya.

"Jadi disikapinya lebih ke positif aja, bukan untuk menakut-nakuti. Apalagi di selatan Jawa Barat sama Banten kan jadi lokasi wisata yang banyak dikunjungi orang. Jadi harus disiapkan jalur evakuasinya mau ke mana, orang-orang kalau lari menyelamatkan diri ke mana. Jadi memang untuk kewaspadaan dari awal," pungkasnya.


----

Artikel ini telah naik di detikJabar dan bisa dibaca selengkapnya di sini.



Simak Video "China Longgarkan Sederet Aturan di Tengah Tsunami Covid-19"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA