Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Kamis, 01 Des 2022 22:05 WIB

TRAVEL NEWS

Tipu-tipu ala Warlok Italia: Jadi Gladiator Gadungan, Lalu Peras Turis

Putu Intan
detikTravel
Turis menunggu dalam antrian untuk memasuki Colosseum di Roma, Italia, Jumat, 6 Agustus 2021. Apa yang disebut Green Pass, diperlukan mulai Jumat untuk mengakses makan dalam ruangan, teater, kolam renang dalam ruangan, pusat kebugaran, museum, dan pertemuan lainnya tempat dan diberikan kepada siapa pun yang memiliki setidaknya satu dosis vaksin dalam sembilan bulan terakhir, yang telah pulih dari COVID-19 dalam enam bulan terakhir atau dinyatakan negatif dalam 48 jam sebelumnya. (Foto AP/Riccardo De Luca)
Colosseum Roma. Foto: AP/Riccardo De Luca
Roma -

Orang lokal Italia ketahuan berulah di Colosseum. Mereka memeras turis asing. Beruntung polisi langsung sigap menangkapnya.

Sebanyak tiga pria diamankan polisi karena tuduhan melakukan aksi kejahatan. Ketiganya dicurigai melakukan pemerasan setelah berdandan sebagai gladiator dan perwira.

Mereka mengajak turis berfoto dengan mereka. Namun mereka juga yang minta dibayar.

Dilansir dari CNN, Kamis (1/12/2022) Kepolisian Roma Polizia di Stato mengumumkan berita penangkapan ketiga pria lokal ini di halaman Facebook-nya. Mereka menyebut, selama Agustus dan September telah diterima laporan keluhan turis asing diperas hingga 500 euro.

"Modus operandinya identik," tulis mereka.

Pria berpakaian gladiator atau perwira diduga mengundang korban turis untuk mengambil selfie dengan tema kekaisaran di luar Colosseum. Lalu mereka meminta uang, terkadang dengan menggunakan ancaman kekerasan.

Seorang turis Italia mengaku diminta membayar 40 euro. Saat ia menolak, dua tersangka mengelilinginya dan mengancam akan memukulinya. Mereka lalu memeras dengan meminta 150 euro.

Cerita lain dari turis Irlandia, ia menolak membayar dengan mengatakan tak punya uang. Dirinya malah digiring ke ATM terdekat lalu disuruh menarik uang 200 euro. Setelah menyerahkan uang, ia diminta mengambil 50 euro lagi.

Dibantu Kantor Kejaksaan Roma, polisi mengidentifikasi ketiga pria tersebut dan telah memperoleh tindakan pencegahan terhadap mereka. Dua orang ditetapkan sebagai tahanan rumah dan satu ditahan. Saat ini penyelidikan yang dilakukan masih tahap awal.

Rupanya, fenomena gladiator gadungan ini telah lama menjadi masalah. Banyak turis yang berfoto dengan mereka tanpa sadar bahwa mereka akan dikenakan biaya.

Padahal, meminta wisatawan membayar untuk foto adalah ilegal, meskipun beberapa tampaknya belum mendapatkan memo tersebut. Pada bulan Januari, dua orang Romawi didenda 13.500 euro ketika mereka ketahuan memungut biaya dari turis untuk sebuah foto, dan kostum mereka disita.

Pada 2015, kru TV Rumania merekam para wisatawan dirampok ketika mereka menolak untuk membayar. Perwira lain menarik tuniknya dan membuat gerakan cabul pada kru.



Simak Video "Inter Juara Piala Super Italia Usai Pecundangi Milan"
[Gambas:Video 20detik]
(pin/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA