Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Jumat, 09 Des 2022 22:02 WIB

TRAVEL NEWS

Suku Ini Wajibkan Mempelai Pria Bercinta dengan Bibi Pengantin Wanita

Syanti Mustika
detikTravel
Suku Banyankole
Suku Banyankole di Uganda (African Tribes,Cultures & Places/Facebook)
Jakarta -

Beragam tradisi unik sebelum nikah di dunia. Namun salah satu suku Afrika ini mewajibkan pengantin pria bersetubuh dengan bibi pengantin wanita sebelum menikah.

Dirangkum detikcom, Jumat (9/12/2022) suku ini bernama Suku Banyankole yang berada di Uganda Barat Daya. Bagi suku ini, peran bibi sangat berpengaruh adlam kelanjutan rumah tangga keponakannya.

Bagi gadis-gadis di Uganda, setelah mereka berumur 8 tahun mereka akan dididik oleh bibi mereka menjadi calon istri yang baik. Berbeda sekali dengan kebanyakan anak umur 8 tahun yang cenderung masih bermain, bagi anak perempuan Banyankole mereka harus berhadapan dengan batasan dan mempersiapkan diri untuk menikah.

Mereka akan dikurung di rumah, diberi makan daging sapi, bubur milet dan dipaksa minum susu dalam jumlah yang banyak supaya gemuk. Karena standar kecantikan bagi Banyankole adalah bertubuh gemuk atau berisi.

Ketika payudaranya mulai membesar, para gadis akan diingatkan orangtuanya untuk tidak berhubungan seks. Suku Banyankole sangat menjunjung tinggi perawan sebelum nikah dan para gadis harus menjauhi segala aktivitas seksual semenjak dini.

Jika mereka melanggar aturan ini dan ketahuan tidak perawan sebelum menikah, mereka hanya ada 2 pilihan hukuman yaitu dihukum mati atau dikucilkan dari masyarakat.

Bagi anak laki-laki, sang ayah lah yang bertugas mencarikan calon istri untuk anaknya. Serta mempersiapkan mahar untuk calon pengantin. Seperti beberapa sapi, kambing, dan pot bir, tergantung seberapa kaya calon istri anaknya.

Setelah mahar dibayar, persiapan pernikahan pun dimulai. Di hari pernikahan, diadakan pesta di rumah pihak perempuan di mana sang ayah akan menyembelih seekor lembu jantan. Sedangkan di rumah mempelai laki-laki, ada pesta untuk menyempurnakan pernikahan.

Momentum paling penting adalah peran sang bibi pengantin wanita. Pesta akan bisa terlaksana jika bibi si wanita 'menguji' kesucian keponakannya dan tidur dengan mempelai pria untuk juga memeriksa potensinya.

Sang bibi akan menguji kemampuan seksual dan kekuatan mempelai pria dengan berhubungan seks dengannya. Selama proses ini si bibi akan mempelajari trik serta gaya favorit mempelai pria untuk diberi tahu kepada keponakannya.

Setelah pengukuhan dilakukan, mempelai wanita kemudian diajari oleh bibinya dan diperbolehkan untuk melangsungkan perkawinan dengan diutus oleh bibinya kepada suami setelah mendapat restu.



Simak Video "Potret Masjid Ivan Gunawan yang Selesai Dibangun di Uganda"
[Gambas:Video 20detik]
(sym/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA