Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 25 Sep 2019 18:20 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Yang Baru dari Kebumen, Kampung Garam Instagramable

Rinto Heksantoro
detikTravel
Foto: (Rinto Heksantoro/detikcom)
Foto: (Rinto Heksantoro/detikcom)
Kebumen - Liburan ke Kebumen, kamu bisa wisata ke Kampung Garam. Tak hanya edukasi dan melihat produksi garam, namun juga bisa berfoto di tunel garam yang instagramable.

Kemarin, Selasa (23/9), Kementrian Kelautan dan Perikanan (KKP) meresmikan Kampung Garam di Kebumen, Jawa Tengah. Selain menjadi sentra produksi garam, kampung tersebut juga sekaligus menjadi objek wisata baru.

Tak hanya jadi destinasi wisata, sepanjang pantai di pesisir selatan Kebumen juga merupakan sentra penghasil garam. Karena memiliki kualitas garam yang bagus, secara resmi Kementrian Kelautan dan Perikanan RI meresmikan daerah di tepi pantai selatan itu sebagai Kampung Garam.

Peluncuran Kampung Garam dilaksanakan di Desa Mirit Petikusan, Kecamatan Mirit pada Selasa (24/9/2019). Kampung Garam resmi diluncurkan dengan pelepasan balon udara oleh Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan, Ir. Syarif Wijaya, Ph. D Frina yang didampingi oleh Bupati Kebumen Yazid Mahfudz.

Peresmian Kampung GaramPeresmian Kampung Garam Foto: (Rinto Heksantoro/detikcom)


Selain menjadi sentra produksi garam, kampung tersebut juga sekaligus menjadi objek wisata baru. Diharapkan, kampung wisata itu dapat terus berkembang dan menarik wisatawan untuk berkunjung.

Tempat untuk memproduksi garam sengaja dibuat dengan bentuk tunel bukan kolam terbuka. Selain bisa menghasilkan garam yang lebih bagus, tunel-tunel yang disusun rapi juga akan menjadi spot foto yang instagramable.

"Kenapa harus tunel bukan kolam besar, karena kalau tunel tidak terpengaruh cuaca dan garam yang dihasilkan bersih. Ini juga jadi kampung wisata yang menarik dengan adanya tunel-tunel itu," kata Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan, Ir. Syarif Wijaya, Ph. D Frina di sela-sela peluncuran Kampung Garam.

 (Rinto Heksantoro/detikcom) (Rinto Heksantoro/detikcom)


Untuk memikat wisatawan, diharapkan warga setempat dan Pemkab bisa bekerjasama dalam mengembangkan potensi yang ada. Objek wisata baru ini, juga bisa menjadi salah satu destinasi andalan karena letaknya tidak terlalu jauh dari Yogyakarta International Airport (YIA).

"Nanti dibikin gapura yang bagus sebagai pintu masuk, ada Tourist Information Center, ada mobil odong-odong untuk keliling melihat sekitar kampung, lihat kebun pepaya, kemudian lihat pengolahan garam dan lain-lain. Apalagi dekat dengan bandara (YIA) bisa kita jual, nanti bisa dibikin paket wisata. Kita kembangkan semua ini," lanjutnya.

Tak hanya melihat pengelolaan garam, pengunjung juga bisa berfoto dengan latar belakang tunel-tunel garam yang instagramable serta spot foto lain yang ada. Untuk melepas lelah, pengunjung bisa memanjakan kaki dengan merendamnya di kolam air garam.

(Rinto Heksantoro/detikcom)(Rinto Heksantoro/detikcom)


Jika ingin merasakan sensasi lain, terapi gigitan ikan Nilam Tulmen bisa menjadi pilihan lain untuk membuat tubuh lebih rileks dan melancarkan peredaran darah.

Salah satu pengunjung, Puji Lesatari (32) sengaja datang bersama teman-temannya untuk menikmati suasana di Kampung Garam itu. Meski baru pertama ke tempat itu, Puji merasa kagum dan tak henti-hentinya menjepretkan kamera ponselnya.

"Ini kan masih baru, jadi baru pertama ke sini. Tempatnya bagus, bisa lihat proses pembuatan garam sekaligus foto-foto," ucap Puji.

(Rinto Heksantoro/detikcom)(Rinto Heksantoro/detikcom)





Simak Video "Bersepeda Sekaligus Wisata Sejarah di Jogja Republik Onthel"
[Gambas:Video 20detik]
(sym/krs)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA