Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Minggu, 06 Feb 2022 08:45 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Andai ke Jogja, Jangan Kelewat Cicipi Bir Jawa

Ristu Hanafi
detikTravel
Bir Jawa.
Bir Jawa minuman Raja Keraton Jogja Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) VIII yang eksis hingga kini. (dok. detikcom)
Yogyakarta -

Bir Jawa minuman menjadi favorit atau sajian rutin bagi Raja Keraton Jogja Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) VIII. Berbeda dengan bir beralkohol, bir Jawa tidak membuat peminumnya menjadi mabuk.

Dikutip detikcom dari situs resmi Dinas Kebudayaan DIY, Sabtu (5/2/2022), Sri Sultan Hamengku Buwono VIII memiliki rutinitas ngemil di sore hari. Menunya, mulai dari pisang, keju, roti kering hingga roti sobek, sambil minum bir Jawa.

Bir Jawa ini dibuat dari bahan rempah-remah. Di antaranya, rebusan jahe, batang serai, cengkih, kayu manis, masoi, daun pandan, gula, air, dan air jeruk nipis.

Selain berfungsi sebagai penghangat badan, minuman tersebut juga baik untuk kesehatan karena sifat cengkih yang mempunyai khasiat untuk menghilangkan bau nafas tidak sedap, dan air jeruk nipis dianggap dapat mengobati tekanan darah tinggi serta melangsingkan badan.

Sebagai pelengkap minum bir Jawa, biasanya bir dituangkan pada gogok dari kaca atau kristal yang ditutup dengan sejenis tutup teko yang terbuat dari emas 28 karat. Gelas yang digunakan untuk minum bir Jawa ini pun terbuat dari emas 18 karat. Kemudian gelas dan gogok diletakkan pada baki yang juga terbuat dari emas.

Sultan Hamengku Buwono VIII minum bir Jawa biasanya pada sore hari, kurang lebih pukul 18.00, setelah mandi dan mengenakan busana Jawa, beliau tiduran di kursi di Ngindrakila dengan ditemani para abdi dalem Ngindrakila yang sedang caos (piket).

Bir Jawa masih eksis

Sementara itu dikutip dari website Pemkot Jogja, bir Jawa tetap eksis digemari masyarakat. Salah satu produsennya adalah Dwi Sudiantono. Ia membuat minuman berbahan rempah seperti bir Jawa, namun dia namai bir pletok.

Sejak tahun 2018, Dwi Sudiantono melakukan inovasi dengan mencampurkan beberapa rempah lainnya ke dalam minuman tersebut, seperti jahe merah, sereh, kapulaga, kayu manis, cengkih, bunga lawang, adas, daun jeruk purut, pandan, cabe Jawa, secang, garam, gula, air serta lada hitam.

"Bir pletok tidak murni jamu atau minuman rempah biasa. Namun minuman ini bisa dikonsumsi tidak hanya orang tua saja, anak muda bisa mengonsumsi dengan disajikan secara unik yakni di-shake atau kocok. Sehingga bisa menimbulkan suara pletok dan minumannya memiliki busa dari secang, maka dinamakan bir pletok," kata Dwi Sudiantoro saat diwawancara di Jamu Instan Gubug Rempah, Kemantren Pakualaman, Kota Jogja.

Ia mengatakan, manfaat yang dirasakan bisa meringankan badan yang sedang capek, mual, meriang, ataupun pusing. Tubuh menjadi fresh dan segar kembali. Untuk harganya, bir pletok dengan berat 100 gram dibanderol seharga Rp 20.000.

Minuman bir Jawa saat ini juga bisa ditemui di sejumlah tempat makan di Jogja, di antaranya di House of Raminten dan sejumlah tempat kuliner lainnya.



Simak Video "Wisata Baru, Bisa Lihat Bandara YIA hingga Laut Selatan dari Ketinggian"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA