Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 13 Feb 2022 08:11 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Legendaris, Traveler Wajib Singgah ke Toko Roti Ini Saat Liburan di Solo

Kartika Bagus
detikTravel
Roti kecik yang konon merupakan kuliner yang sudah ada sejak tahun 1811 di Solo, Kamis (10/2/2022).
Roti Ganep, toko roti legendaris di Solo, Jawa Tengah. (Kartika Bagus/detikcom)
Solo -

Produk roti di Solo masuk jajaran kuliner legendaris. Konon, roti yang kini bermerek Roti Kecik Ganep sudah ada sejak tahun 1881 atau akhir abad 18.

Dikutip dari website toko Roti Ganep yang disampaikan oleh Marketing Manager Roti Ganep Emi Yoeniawati sejarah roti ini berawal dari pasangan Tjang Tiang San dan Auw Like Nio pada tahun 1881. Saat dikelola oleh generasi ketiga, menunjukkan nota-nota yang tertulis tahun 1881. Kemudian, di beberapa brosur bungkus roti-roti yang lama, juga tertulis tahun 1881.

Sampai saat ini sudah enam generasi yang mewarisi. Kini, Roti Ganep dikelola oleh Laurensia Liona Suwandito (28), putri dari Oh Lioe Nio atau Cecilia Maria Purnadi. Laurensia menerima warisan itu sejak tahun 2018.

Sejak awal buka, toko Ganep melestarikan produksi roti kecik, yaitu roti kering yang terbuat dari tepung ketan dan bentuknya seperti batang kecil. Pada perkembangannya juga memproduksi roti lainnya seperti smeer kering, soes kering, kue garut, bolu kering, stik crackers, dan lainnya. Selain itu, toko ini memproduksi roti basah seperti roti keju, roti pisang, roti santen, mandarin, bolu, cake, dan lain-lain.

Direktur Roti Ganep, Laurensia Liona Suwandito, mengatakan bahwa kata 'Ganep' merupakan sebutan untuk Auw Like Nio sebelum roti ini populer.

"Jadi zaman Sinuhun Paku Buwana X Memberi julukan buyut canggah saya 'kowe nyah ganep'. Artinya, anak dengan jumlah genap," kata Liona

Waktu itu, nyonya Auw Like Nio membuat makanan berbahan lokal, yakni roti kecik. Roti tersebut belum dikomersialkan.

Roti kecik yang konon merupakan kuliner yang sudah ada sejak tahun 1811 di Solo, Kamis (10/2/2022).Roti kecik yang konon merupakan kuliner yang sudah ada sejak tahun 1811 di Solo, Kamis (10/2/2022). (Kartika Bagus/detikcom)

"Saat itu, bentuknya belum toko, ada toko Roti Ganep sejak tahun 1950-an," kata Liona ditemui di tokonya, Jalan Sutan Syahrir, Tambaksegaran, Solo, tengah pekan lalu.

"Kalau ditelusuri sejarahnya, populasinya belum banyak, pasti panganan khasnya terbatas, salah satu yang digemari sinuwun itu ya roti kecik bahan dasarnya lokal semua," dia menambahkan,

Mengelola Ganep, lanjutnya, menjadi beban tersendiri baginya. Di satu sisi mempertahankan legenda roti kecik, di sisi lain dituntut menyesuaikan dengan perkembangan zaman dan teknologi.

"Memang roti kecik ini tetap kami pertahankan yang original juga, meskipun ada inovasinya. Namun bagi pelanggan rasanya masih sama seperti dulu, bagi pelanggan yang sepuh-sepuh bisa berkata seperti itu. Kami pastinya tidak bisa menolak perubahan zaman. Kualitas dari bahan juga berbeda, pada zaman dahulu seperti apa tepatnya bahan yang digunakan kami tidak mengetahuinya, tapi kurang lebihnya bahan yang digunakan sama dengan saat ini," kata mantan finalis Putri Solo tahun 2018 itu.

"Selain itu prosesnya kami jaga secara tradisional. Karena kami sudah mencoba menginovasi dan memekanisasi tidak bisa dan kami tidak mau mengubah resep pakemnya, kalau mekanisasi pasti ada yang dikorbankan, kami tidak mau itu. Jalan saja seperti tradisinya," dia menambahkan.

Liona menyebut kebanyakan traveler yang datang ke tokonya untuk mencari roti kecik terutama saat libur akhir pekan atau hari libur lainnya.

Salah satu pelanggan, Rahayu (48), mengaku sudah menjadi langganan Ganep sejak lama.

"Saya sering berkunjung ke sini, kebetulan saya sangat suka sekali yang paling legendaris roti kecik. Karena dari zaman saya masih muda sampai sekarang sudah bercucu, rasanya nggak berubah. Jadi itu khas banget," kata Rahayu.



Simak Video "Terapkan Pelonggaran Aturan Penerbangan, Begini Suasana Bandara Adisumarmo"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA