Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 27 Feb 2023 22:01 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Bukan Porno, 5 Dusun Ini Memang Namanya Unik: Ada Memek-Kolor

Nama Dusun Memek di Kota Santri Jombang membuat siapa saja yang membacanya spontan mengingat alat kelamin perempuan. Namun, jangan berpikir ngeres dulu, sebab nama kampung ini tak seperti yang Anda bayangkan.
Foto: Dusun Memek (Enggran Eko Budianto/detikJatim)
Surabaya -

Ada banyak dusun di Jawa Timur yang punya nama unik. Meski unik, tapi bukan porno lho ya. Traveler jangan ngeres dulu bila mendengar nama dusun Memek hingga Kolor.

Ngeres identik dengan pikiran kotor. Dalam bahasa Jawa, kata ngeres identik dengan kondisi yang kotor, seperti saat sepatu kemasukan pasir atau saat mengunyah nasi ada gabahnya.

Nama-nama dusun di Jawa Timur berikut ini unik, tapi sekali lagi, jangan berpikiran ngeres ya. Karena di balik namanya yang unik, ada ceritanya tersendiri tentang 5 dusun ini.

1. Dusun Memek

Nama Dusun Memek di Kota Santri, Jombang membuat heran banyak orang. Pikiran orang yang pertama kali tahu nama dusun tersebut otomatis ngeres, mengaitkannya dengan alat kelamin wanita.

Terkait asal-usul nama kampung tersebut, hingga saat ini sebatas cerita turun temurun yang belum bisa dipegang kebenarannya. Dusun Memek berada di Desa Tanjung Wadung, Kecamatan Kabuh, Kabupaten Jombang.

Namanya dipajang dengan jelas pada gapura masuk ke kampung ini. Tidak hanya itu, Dusun Memek juga disematkan pada kartu identitas para penduduknya.

Nama Dusun Memek menjurus ke alat kelamin perempuan karena banyak orang yang salah mengejanya. Sejatinya, dua huruf E pada kata Memek berbunyi sama dengan suku kata me pada kata melayang, se- pada kata sekarang, atau re- pada kata remuk.

Tetua Dusun Memek, Sarmin (70) mengatakan, kampung seluas 32,9 hektare ini dulu kala bernama Dusun Katul. Menurutnya, dalam bahasa Jawa, katul mempunyai arti dedak dan alat kelamin perempuan. Cerita ini ia dapatkan dari bapaknya, almarhum Saleh Sumoastro yang meninggal sekitar tahun 1974.

"Kemudian diubah menjadi Memek karena Katul dinilai tidak pantas. Kira-kira ya diubah mbah-mbah kami dulu, saya tidak tahu kapan itu. Bapak saya tahunya ceritanya seperti itu. Semasa hidup bapak saya namanya sudah Memek," kata Sarmin saat berbincang di sela kesibukannya menanam cabai, Jumat (29/7/2022) lalu.

2. Dusun Montok

Di Pamekasan juga ada dusun yang namanya unik. Namanya Dusun Montok. Konon, nama tersebut ada kaitannya dengan mentimun dan kacang hijau.

Sebab, dalam bahasa Madura, mentimun dan kacang disebut temon ben otok. Kata temon ben otok kemudian disingkat menjadi montok, dan dipakai sebagai nama dusun.

3. Dusun Kolor

Dari Pamekasan bergeser ke Sumenep. Di sana ada Dusun Kolor. Dalam bahasa Jawa, kolor artinya celana pendek.

Di Dusun Kolor, sebagian besar warganya bermata pencaharian sebagai petani. Dari sekitar 12.000 warga yang tinggal di desa ini, 60 persen di antaranya adalah petani.

4. Dusun Bokong Duwur

Dusun Bokong Duwur berada di Desa Klantingsari, Kecamatan Tarik, Kabupaten Sidoarjo. Nama dusun ini menuai gelak tawa siapa saja yang pertama mengetahuinya.

Sebab dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), bokong berarti pantat. Kemudian dalam bahasa Jawa, duwur artinya tinggi.

5. Dusun Bokong Ngisor

Sama seperti Dusun Bokong Duwur, Dusun Bokong Ngisor juga berada di Desa Klantingsari, Kecamatan Tarik, Kabupaten Sidoarjo.

Jika duwur berarti tinggi dalam bahasa Jawa, maka ngisor berarti rendah. Itu yang membuat dua nama dua dusun tersebut mencuri perhatian.


-----

Artikel ini telah naik di detikJatim dan bisa dibaca selengkapnya di sini.



Simak Video "Akhir Pelarian Ayah di Jombang Usai Tabrak Lari Anak Sendiri"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA