Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 23 Nov 2020 15:57 WIB

D'TRAVELERS STORIES

Kapel Legendaris di Makau, Usianya Hampir 4 Abad

Lena Ellitan
d'travelers
Foto 1 dari 5
Berfoto di halaman Kapel Our Lady of Penha.
Berfoto di halaman Kapel Our Lady of Penha.
detikTravel Community -

Di Makau terdapat gereja kecil atau kapel yang bersejarah. Kapel ini sudah berdiri bahkan sejak abad ke-17. 

Kapel yang anggun di puncak Bukit Penha ini dibesarkan sebagai tempat ziarah bagi para pelaut Portugis di abad ke-17, konon oleh orang-orang yang selamat dari sebuah kapal yang lolos dari penangkapan oleh Belanda.

Di halaman adalah patung marmer Our Lady of Lourdes yang menghadap ke laut, tangga simetris mengarah ke gua suci, lengkap dengan bangku dan altar. Kapel abu-abu terlihat di seberang danau.

Berdekatan dengan kapel adalah tempat tinggal uskup. Dijuluki 'Istana Uskup' meskipun tidak berarti megah, kediaman ini terlarang bagi pengunjung. Bukit Penha, juga dikenal sebagai Bukit Uskup, dapat diakses melalui Calçada da Penha dari Rua Boa Vista.

Tempat itu disumbangkan oleh Senado kepada orang-orang Agustinus untuk pembangunan sebuah gereja yang didedikasikan untuk "Our Lady of Penha of France", pelindung navigator. Dikatakan bahwa tujuan mempromosikan yayasan kapel terkait dengan penghargaan kepada Perawan Suci Maria atas bantuannya dalam pelarian kecil kapal Portugis dari perampok Belanda.

Kapel itu dibangun pada 1622 di atas benteng Our Lady of Good Birth. Itu adalah milik orang Agustinian sampai pengusiran mereka pada tahun 1834, sebagai konsekuensi dari periode liberalisme di Portugal.

Pada tahun 1837 dibangun kembali, bersama dengan Kediaman Uskup, di samping gereja, dan, pada tahun 1935, hampir sepenuhnya dibangun kembali.

Selama bertahun-tahun, kapel itu berfungsi sebagai tempat suci bagi para pelaut yang sering melakukan perjalanan berbahaya. Di halaman terbuka besar yang menghadap ke kapel adalah gambar marmer Our Lady of Lourdes yang menghadap Makau dan Cina.

Dikatakan berdoa untuk kedua negeri. Dekat dengan itu, menuruni tangga sebuah tangga di lereng bukit, juga menghadap Makau dan Cina, ada gua indah dengan gambar yang lebih kecil, lagi-lagi, Bunda Maria dari Lourdes. Kedua gambar ditempatkan sebagai konsekuensi dari peringatan kelima puluh penampakan Bunda Maria di Lourdes, yang terjadi pada tahun 1858.

Setiap tahun, pada tanggal 13 Mei, ribuan umat beriman bergabung dengan citra Bunda Fatima untuk ziarah dan prosesi. Itu dimulai di Gereja St. Domingo, berkelok-kelok melalui jalan-jalan di Makau, dan akhirnya berakhir di Gereja Penha.

Para penyembah datang dari seluruh penjuru untuk menemani Bunda Maria dari Fatima. Dari bukit ini kita dapat menikmati pemandangan indah Macau, Macau Tower dan Jembatan Macau. Mengujungi tempat suci ini merupakan salah satu pengalaman perjalanan yang patut dikenang.



BERITA TERKAIT
BACA JUGA