Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 09 Jul 2021 18:50 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Lebanon, Negara dengan 18 Sekte Agama yang Kerap Dilanda Konflik

Putu Intan
detikTravel
Pandemi Corona tidak menyurutkan wisatawan untuk berlibur. Meski pandemi belum usai, warga lokal tetap meramaikan destinasi wisata di negara konflik tersebut.
Negara Lebanon. Foto: AP Photo

Jauh sebelum dikenal sebagai negara konflik, Lebanon adalah oasis di Timur Tengah. Pada periode 1950-1960-an Lebanon dikenal memiliki stabilitas ekonomi yang baik. Mereka mengerahkan sektor pariwisata, pertanian, perdagangan, dan perbankan untuk membangun negaranya yang baru merdeka.

Karena kemajuannya, Lebanon sempat dijuluki sebagai Swiss dari Timur. Akan tetapi semua berubah ketika Perang Saudara meletus.

Meletusnya Perang Saudara ini didahului dengan peristiwa eksodus yang dilakukan masyarakat Palestina karena adanya konflik Israel-Palestina. Pada tahun 1970, Palestine Liberation Organization (PLO) dan pemimpinnya yakni Yasser Arafat memindahkan basisnya ke Lebanon.

Dikutip dari laman Kementerian Luar Negeri, pada April 1975 terjadi bentrok antara warga Lebanon dengan kelompok PLO di Ain ar-Rummanah, Beirut. Hal ini kemudian memicu perang ke seluruh wilayah Lebanon.

This picture taken on August 8, 2020 shows an aerial view of the demonstration in downtown Beirut against a political leadership they blame for a monster explosion that killed more than 150 people and disfigured the capital Beirut. (Photo by - / AFP)Demo warga di Beirut pada 8 Agustus 2020 lalu setelah ada ledakan besar yang menewaskan 150 orang Foto: AFP.

Perang itu makin panas karena pemimpin Lebanon mulai bekerja sama dengan negara asing. Misalnya orang-orang Kristen Maronit yang dipimpin Partai Phalangis bersekutu dengan Suriah dan Israel untuk memerangi PLO. Sedangkan fraksi yang lain bersekutu dengan Suriah, Iran, dan negara lainnya.

Pertempuran itu sempat terhenti pada 1976 karena ada mediasi dari Liga Arab dan intervensi Suriah. Mereka menjalankan hak veto pada politik Lebanon.

Keputusan dari mediasi itu adalah pembentukan negara Israel lalu diizinkannya 100 ribu pengungsi Palestina pindah ke Lebanon. Hal ini membuat demografi di Lebanon berubah dan menjadi awal mula konflik regional berkepanjangan di sana.

Malangnya, meski sempat terhenti, konflik kembali terjadi di Lebanon. Pertikaian Palestina dengan Lebanon berlanjut di Lebanon selatan yang telah diduduki PLO sejak 1969. Hal ini bertentangan dengan kesepakatan Kairo yang juga ditandatangani Pemerintah Lebanon.

Perang ini menelan ribuan korban jiwa karena terjadi sejumlah pembantaian. Mulai dari Pembantaian Karantina pada Januari 1976 oleh pihak Phalangis pada pengungsi Palestina. Lalu pembantaian Damour pada 1976 oleh PLO terhadap orang Maronit, dan pembantaian Tel el-Zaatar pada Agustus 1976 oleh Phalangis pada pengungsi Palestina.

Kemudian pada 1978, Israel kembali memberikan dukungan bagi tentara Kristen Monorit di Lebanon Selatan. Mereka melatih, mempersenjatai, memasok senjata, dan menyediakan seragam bagi para tentara.

People on their scooters and motorcycles wait in queue for gasoline in Beirut, Lebanon, Friday in Beirut, Lebanon, Wednesday, June 23, 2021. Lebanon is struggling amid a 20-month-old economic and financial crisis that has led to shortages of fuel and basic goods like baby formula, medicine and spare parts. The crisis is rooted in decades of corruption and mismanagement by a post-civil war political class. (AP Photo/Hussein Malla)People on their scooters and motorcycles wait in queue for gasoline in Beirut, Lebanon, Friday in Beirut, Lebanon, Wednesday, June 23, 2021. Lebanon is struggling amid a 20-month-old economic and financial crisis that has led to shortages of fuel and basic goods like baby formula, medicine and spare parts. The crisis is rooted in decades of corruption and mismanagement by a post-civil war political class. (AP Photo/Hussein Malla) Foto: AP Photo/Hussein Malla

Penyerbuan Israel ke Lebanon pada 1978 dan 1982 menyebabkan setidaknya 20.000 orang tewas. Selama masa perang saudara sendiri, jumlah korban tewas diperkirakan mencapai 150.000 orang yang merupakan warga sipil Lebanon dan Palestina.

Konflik baru mereda setelah pada 1989 seluruh wakil kekuatan politik, partai, dan sekte keagamaan sepakat mengadakan rekonsiliasi nasional dengan nama Taif Agreement. Kesepakatan ini disponsori Arab Saudi dan Suriah.

Namun masalah-masalah di Lebanon tak hilang begitu saja. Belakangan ini, negara itu terseok-seok secara ekonomi. Dilansir dari BBC, banyak bisnis di negara itu terpaksa memberhentikan karyawan.

Harga bahan pokok juga melonjak, apalagi sejak COVID-19 merebak, harga barang semakin tak terjangkau masyarakat. Hal ini menyebabkan Lebanon mengalami krisis pangan besar. Masyarakat Lebanon pun melayangkan protes pada pemerintah atas kondisi ini.

Halaman
1 2 Tampilkan Semua

(pin/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA