Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 10 Okt 2022 16:42 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Ditinggalkan dan Merana Hingga Jadi Desa Hantu, Kini Favorit Traveler

Femi Diah
detikTravel
ZHOUSHAN, CHINA - MAY 20: Houses covered with tendril climbing plants are seen at the deserted Houtouwan village on Shengshan island on May 20, 2020 in Zhoushan, Zhejiang Province of China. The village in East China has become a tourist spot for its natural ecology and fine views. (Photo by Chen Yongjian/VCG via Getty Images)
Desa Houtouwan, desa hantu di China (Chen Yongjian/Getty Images)
Jakarta -

Sebuah desa di China bikin heboh di internet. Desa hantu yang ditinggalkan penghuninya itu hingga melompong dan rumah lumutan, eh kini dijadikan destinasi wisata.

Desa hantu itu adalah Desa Houtouwan. Lokasinya berada di Pulau Shengshan, bagian dari Kepulauan Shengsi di lepas pantai timur China.

Houtouwan merupakan desa nelayan yang makmur, dengan populasi lebih dari 3.000 penduduk pada 1980-an. Namun, karena lokasinya yang terpencil dan sulit diakses, penghuninya memilih pindah sejak tahun 90-an.

Pada tahun 2002, desa tersebut betul-betul tidak berpenghuni. Rumah-rumah ditinggalkan begitu saja. Sebagian masih menyimpan perabot, sebagian lain sudah kosong.

ZHOUSHAN, CHINA - MAY 20: Houses covered with tendril climbing plants are seen at the deserted Houtouwan village on Shengshan island on May 20, 2020 in Zhoushan, Zhejiang Province of China. The village in East China has become a tourist spot for its natural ecology and fine views. (Photo by Chen Yongjian/VCG via Getty Images)Desa Houtouwan, desa hantu di China yang jadi destinasi wisata. Foto: (Chen Yongjian/Getty Images)

Setelah puluhan tahun ditinggalkan, kampung itu dikuasai semak belukar. Rumah-rumah pun ditumbuhi tanaman merambat dan lumut.

Sempat terlupakan, Houtouwan mendadak menjadi pusat perhatian warganet China pada tahun 2015. Itu setelah serangkaian foto keren dari desa itu viral.

Tidak hanya dijelajahi secara virtual, desa itu amat diminati untuk pelesiran. Popularitas Desa Houtouwan bikin pusing petinggi kepulauan Shengsi. Dia mewaspadai dampak buruk yang ditimbulkan oleh lonjakan wisatawan yang tiba-tiba datang.

"Saluran telepon kami macet dan kami mengetahui soal kedatangan turis yang semakin banyak ke Houtouwan," kata Chen Bo, seorang pejabat Pulau Shengshan di tahun 2015 itu.

"Houtouwan dari Shengshan belum dilengkapi dengan kondisi yang terbuka untuk turis. Kami mendesak pengunjung untuk menjaga ketenangan desa untuk saat ini," dia menambahkan.

Tapi sekarang, situasi berbeda. Desa Houtouwan siap mebuka pintu untuk turis. Setelah lebih dari dua tahun perencanaan, Desa Houtouwan telah menerapkan beberapa langkah baru untuk mengendalikan dan memonetisasi membludaknya pengunjung.

Sebuah platform pengalaman melihat desa tersebut dibuka pada tahun 2017, menawarkan gambaran desa dari jauh, dengan harga tiket US$3 atau sekitar Rp 45 ribu.

Pengunjung dapat mendaki bukit di sekitar desa dengan biaya US$8 atau sekitar Rp 121 ribu. Selain itu, tanda-tanda sudah dipasang di luar rumah kosong untuk memperingatkan wisatawan tentang kemungkinan bahaya memasuki bangunan yang rusak.

Ketenaran Desa Houtouwan telah mendukung industri pariwisata Pulau Shengshan. Penginapan baru bermunculan di sekitar pulau, tapi tidak di dalam desa tersebut.

Menurut laporan berita lokal, desa tersebut menyambut 90.000 pengunjung pada tahun 2021 dan menghasilkan US$470.000 atau sekitar Rp 7,1 miliar untuk pulau tersebut.

Kepulauan Shengsi terletak sekitar 40 mil dari Shanghai. Kepulauan itu menjadi satu-satunya kepulauan yang secara resmi dinyatakan sebagai Area Pemandangan Nasional di Cina.

Dengan lebih dari 400 pulau, kepulauan ini merupakan tempat liburan akhir pekan yang populer dari Shanghai. Shengshan adalah pulau paling timur dan, bersama dengan Pulau Gouqi yang bertetangga, terkenal dengan makanan lautnya. Di Pulau ini juga terdapat peternakan ikan terbesar di Cina.



Simak Video "Melihat Desa Hantu yang Muncul di Bendungan Spanyol"
[Gambas:Video 20detik]
(iah/fem)
BERITA TERKAIT