Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 08 Nov 2016 17:50 WIB

TRAVEL NEWS

Walah, Wakatobi Kok di Jepang

Bona
Redaksi Travel
Tur ekowisata bersama Synthesis-WWF (Melissa Bonauli/detikTravel)
Tur ekowisata bersama Synthesis-WWF (Melissa Bonauli/detikTravel)
Wangi-wangi - Kegiatan traveling ke luar negeri memang jadi pengalaman yang tak terlupakan. Tapi kalau sampai tidak tau soal negeri sendiri rugi sekali rasanya.

Tur ekowisata yang dilakukan oleh Synthesis-WWF pada pekan lalu, Minggu (31/10/2016) merupakan program reward bagi para 5 kostumer terbaik. Mereka diberikan tur ekowisata untuk merasakan langsung sentuhan wisata lokal.

Ekowisata sendiri merupakan kegiatan pariwisata yang berwawasan lingkungan dengan mengutamakan aspek konservasi alam. Sehingga peserta diajak untuk menikmati, mengenal dan menjaga alam.

Ada 3 prinsip ekowisata yang ingin diperkenalkan dalam perjalanan ini yaitu respect the nature, respect local culture dan support locak economy. Ini merupakan prinsip Responsible Marine Tourism WWF.

Peserta tur berpose setelah snorkeling (bonauli/detikTravel)Foto: Melissa Bonauli/detikTravel
Peserta tur berpose setelah snorkeling (bonauli/detikTravel)
"Kita percaya, wisata yang menerapkan 3 prinsip itu enggak hanya baik bagi lingkungan dan masyarakat yang dikunjungi tapi juga bagi wisatawannya sendiri," Ungkap panitia dari WWF.

Tanggapan peserta soal tur ini juga beragam. Ada yang heboh ada juga yang salah sangka soal Wakatobi. Salah satunya Patricia Herjanto.

"Waktu pertama dihubungi kaget, saya kira Wakatobi itu di Jepang," kata Patricia, Selasa (8/11/2016).

Menanam mangrove bersama Nugir dan Davina (bonauli/detikTravel)Foto: Melissa Bonauli/detikTravel
Menanam mangrove bersama Nugir dan Davina (bonauli/detikTravel)
Menurutnya ketidaktahuannya soal Wakatobi karena kurangnya promosi daerah. Bukan hanya promosi, tiket perjalanan ke dalam negeri pun dirasa lebih mahal dari pada luar negeri.

"Saya sering ke Eropa dan Jepang, tiket ke sini lebih mahal dari pada ke luar negeri. Apalagi kalau bawa anak-anak," jelas Patricia.

Begitu juga Aljefri, peserta termuda dalam tur ini juga merasa terkesan dengan budaya dan kearifan lokal masyarakat Wakatobi. Ini merupakan pengalaman pertama ia menginjakkan kaki ke Wakatobi.

"Walaupun sarana dan prasarana untuk berwisata ke Wakatobi kurang mendukung dan buat capek namun terbayar dengan keindahan alam dan keragaman budaya lokalnya yang menarik untuk dikenang," kata Aljefri.


Peserta mengoleskan sunblock sampai tebal ke wajah (bonauli/detikTravel)Foto: Melissa Bonauli/detikTravel
Peserta mengoleskan sunblock sampai tebal ke wajah (bonauli/detikTravel)
Perjalanan ini juga membawa para Sales and Marketing dengan prestasi terbaik. Mereka yang biasa di kantor kini bersentuhan langsung dengan alam dan warga lokal. Artis Nugie dan Davina pun ikut berpartisipasi dalam acara ini.

Berbagai kelucuan muncul saat acara, mulai dari memakai wedges saat penanaman mangrove, memakai sunblock sampai wajah putih serta tersengat ubur-ubur saat snorkeling. Mereka mengaku ini pertama kalinya mereka ikut dalam acara ekowisata.

Mereka berharap desa-desa Wakatobi yang masih minim fasilitas dan aksesibilitas diberikan perhatian lebih. Sehingga kunjungan wisata ke daerah terpencil bisa lebih nyaman untuk keluarga. (bnl/bnl)
BERITA TERKAIT
Load Komentar ...
NEWS FEED
Liburan Selebriti di Indonesia

Tips Menguntit Liburan Selebriti Idola

Kamis, 20 Jul 2017 17:50 WIB

Bukan main senangnya kalau tahu selebriti idola kita sedang liburan di Indonesia. Tak sedikit penggemar mencoba mendekati mereka. Tapi kamu harus tahu tipsnya.