Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 06 Apr 2019 16:38 WIB

TRAVEL NEWS

Brunei Hukum Mati LGBT, Ini Kata Orang Indonesia yang Tinggal di Sana

Shinta Angriyana
detikTravel
Ilustrasi tempat wisata di Brunei Darussalam (iStock)
Ilustrasi tempat wisata di Brunei Darussalam (iStock)
Jakarta - Brunei Darussalam jadi sorotan dunia karena hukuman mati LGBT. Ini kata orang Indonesia yang tinggal di sana.

Sebut saja B, seorang warga Indonesia yang bekerja di Brunei Darussalam. Ia telah menetap selama kurang lebih setengah tahun di negara yang menetapkan sejumlah hukum Islam di sana.

Mengenai pemberitaan hukuman terhadap LGBT misalnya. Ia mengatakan, bahwa akhir-akhir ini hal tersebut kembali menjadi buah bibir. Sebelumnya, belum diterapkan secara pasti atau diimplementasikan ke publik.

"Di sini, kencang banget pemberitaannya (soal LGBT). Kata orang-orang (lokal) sini, sudah ada dari 3 tahun lalu tapi nggak diimplementasikan. Masih pelan-pelan gitu, baru mulai gencar tahun ini dan kemarin tanggal 3," ujarnya saat dihubungi detikcom Sabtu (6/4/2019).

BACA JUGA: Hukum Rajam LGBT, 9 Hotel Sultan Brunei Diboikot Selebriti Dunia

B mengatakan, bahwa hukuman tersebut juga tidak sembarangan diberlakukan. Pelaku akan mendapat hukuman apabila terbukti melakukan hubungan seksual dengan saksi minimal 4 orang.

"Udah gitu, nggak bisa sembarang hukum rajam sampai mati. Harus ada beberapa saksi yang ngeliat dia ngelakuin (hubungan seksual) ada ini, itu. Jadi keputusannya panjang," tambahnya.

Menurut B, banyak orang-orang berorientasi gender dan seksual LGBT di Brunei cukup terbuka apalagi di media sosial. Itu pun, dinilai meresahkan warga Brunei pada umumnya.

Brunei Hukum Mati LGBT, Ini Kata Orang Indonesia yang Tinggal di SanaSultan Hassanal Bolkiah tegaskan hukuman mati bagi pelaku LGBT (Getty Images)


Selain itu, Brunei juga membatasi hiburan malam. Tidak seperti negara lain yang ada bar atau club, tidak ada di Brunei.

"Di sini cuma ada bioskop, mall dan kafe-kafe. Minuman alkohol saja tidak ada, harus ke luar negeri," terangnya.

Bahkan, merokok saja susah di Brunei. Malah, ada dendanya!

"Kalau lagi merokok terus ketahuan sama bagian kesehatan, pasti ditangkap dan denda 300 Brunei Dollar (sekitar Rp 3,1 juta-red)," ungkap B.

BACA JUGA: Brunei yang Indah, Brunei yang Anti-LGBT

Kembali soal hukum Islam, Brunei pun punya aturan tegas soal Salat Jumat. Ada polisi syariah yang akan melakukan inspeksi dan menangkap para pria yang tidak melakukan Salat Jumat.

"Ada polisi syariah, contoh kalau orang Brunei yang Islam cowok dan nggak Salat Jumat di denda berapa Brunei Dollar gitu. Kalau sampai 3 kali ketahuan hukumannya lebih berat lagi," kata B.

"Saat hari Jumat, pemilik toko menutup total toko-tokonya dari setengah 12 siang sampai setengah 3 sore," lanjutnya menjelaskan.

Namun, tempat ibadah agama lain masih bisa ditemukan di Brunei. Menurut B, ada 2 gereja di pusat kota dan 1 klenteng.

BACA JUGA: Terapkan Hukum Mati LGBT, Iklan Pariwisata Brunei di London Dicopot

Sejauh ini, pihak aktivis kemanusiaan dunia masih mengecam Brunei terkait hukuman mati bagi para pelaku LGBT. Namun pemerintah Brunei dalam, hal ini Sultan Hassanal Bolkiah tetap pada ketegasannya.


Simak Juga 'Kediaman Sultan Brunei Didemo Aktivis LGBT':

[Gambas:Video 20detik]


Brunei Hukum Mati LGBT, Ini Kata Orang Indonesia yang Tinggal di Sana
(bnl/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA