Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 14 Jan 2020 07:15 WIB

TRAVEL NEWS

Naik Kapal Pesiar Ini, Wajib Pakai Baju Sopan

Ahmad Masaul Khoiri
detikTravel
Ilustrasi kapal pesiar Carnival Cruise Line (Foto: Facebook/Carnival Cruise)
Jakarta - Kapal pesiar dari Carnival Cruise Line melarang pakaian ofensif atau tak sopan. Penumpang tidak diperkenankan memakai kaus oblong atau busana tak senonoh.

Para tamu harus memastikan bahwa pakaian dan aksesori mereka menghormati tamu lain. Keterangan itu ada di situs FAQ Carnival Cruise Line, seperti dilansir CNN.

Artinya, baju yang dikenakan penumpang selama berlayar tidak boleh mengandung pesan tidak sopan, dianggap ofensif, mengandung ketelanjangan, kata-kata kasar, sindiran, dan seksual. Selain itu, pakaian atau aksesori itu tidak boleh mempromosikan etnis, ras, komentar kebencian atau kekerasan yang negatif.


Kru bukanlah polisi penegakan berpakaian, kata juru bicara Carnival Cruise Line, Vance Gulliksen. Perubahan itu terjadi setelah adanya beberapa laporan pelanggan bahwa ada yang mengenakan pakaian dengan pesan yang sangat mengancam.

"Mirip dengan perjalanan di darat dan udara, pelayaran memiliki berbagai kebijakan untuk menciptakan lingkungan yang ramah dan inklusif di atas armada kapal mereka," kata Colleen McDaniel, pemimpin redaksi CruiseCritic.com.

"Kebijakan itu mencakup semuanya, mulai dari aturan berpakaian hingga konsumsi alkohol," imbuh dia.


Gulliksen mengatakan staf Carnival Cruise Line akan mengawasi tamu yang mengenakan pakaian dengan gambar atau bahasa yang tidak pantas. Lalu, mereka akan memintanya berganti seperlunya, mengevaluasi situasi per kasus dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan sesuai kebutuhan.

Pedoman pakaian untuk ruang makan dan ruang publik lainnya tetap sama, kata Gulliksen. Artinya, tamu tidak diperkenankan menggunakan jeans, kemeja tanpa lengan, celana pendek, T-shirt, pakaian olahraga, topi baseball, sandal jepit, atau pakaian renang di malam formal.

Banyak orang yang mengatakan dalam halaman Facebook John Heard bahwa aturan itu terlalu subyektif. Ada yang mengatakan bahwa orang-orang saat ini mudah tersinggung.




Simak Video "Kapal Pesiar Asuka 2 di Jepang Terbakar"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/krs)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA