Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 13 Feb 2020 07:10 WIB

TRAVEL NEWS

Studi Terbaru: Wisatawan Indonesia Suka Nginap di Hotel Bujet

Wahyu Setyo Widodo
detikTravel
BANGKOK, THAILAND - JANUARY 28:  A Ukrainian tourist shops in the street fair zone between the protest sites January 28, 2014 in Bangkok, Thailand. Caretaker Prime Minister Yingluck Shinawatra said the general elections set for February 2, will go forward as planned. The
Turis Indonesia lebih suk amenginap di hotel budget, kamu juga? (Foto Ilustrasi turis by Paula Bronstein/Getty Images)
Jakarta -

Hotel bujet menjadi andalan bagi wisatawan domestik di Indonesia. Keterjangkauan harga menjadi alasan utama bagi turis lokal untuk memilih hotel bujet.

Hotel ramah anggaran menjadi akomodasi yang diminati oleh wisatawan domestik di Indonesia selama 2019. Dalam laporan terbaru 'Airy Budget Travel Insight 2020', ada beberapa alasan mengapa hotel bujet masih jadi pilihan wisatawan.

Dirangkum detikTravel, Rabu (12/2/2020), keterjangkauan biaya menjadi alasan utama (54%). Alasan berikutnya disusul lokasi yang strategis (41%), dan terakhir banyaknya program potongan harga atau promosi (39%).

Bekerja sama dengan YouGov Research, studi Airy ini juga mengungkap bahwa sebelum memilih hotel, traveler Indonesia memberi pertimbangan yang cukup besar pada standar kebersihan sebuah akomodasi (39%), serta nyaman tidaknya kamar yang tersedia (36%).

Ika Paramita, VP marketing Airy, mengatakan aktivitas bepergian masyarakat Indonesia yang semakin tumbuh, akan berbanding lurus dengan kian meningkatnya kebutuhan akomodasi perjalanan.

"Dengan keterjangkauan harga menjadi faktor kunci dalam menentukan properti inap, Airy melihat bahwa traveler Indonesia tergolong bijak dalam berwisata. Terlebih, meski dengan anggaran terbatas, mereka memberi porsi prioritas yang cukup besar pada faktor lokasi, standar kebersihan dan kenyamanan kamar," dia mengungkapkan.

Menguatkan studi itu, riset internal Airy juga mendapati bahwa pasar Indonesia bersedia mengeluarkan rata-rata biaya akomodasi sebesar Rp 100.000 hingga Rp 300.000 per malam.

"Airy optimis bahwa bisnis hospitality khususnya ranah hotel bujet di Indonesia masih sangat potensial. Airy siap menjawab kebutuhan segmen ini dengan menghadirkan lebih dari 2.000 properti dan 35.000 kamar yang tersebar di lebih dari 100 kota di Indonesia," dia menegaskan.

Kalau kamu pilih hotel mewah atau hotel bujet?



Simak Video "dYouthizen: A New Basecamp for YOU!"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA